News & Research

Reader

BBTN Makin Fokus Incar KPR Di Kalangan Milenial
Tuesday, December 10, 2019       16:41 WIB

Ipotnews - Demi bersaing di sektor kredit pemilikan rumah (KPR) nonsubsidi, PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk () akan berupaya meraih sumber pendanaan jangka panjang. Selain itu, perseoan juga akan mengemas produk KPR yang ramah dengan milenial.
Menurut Direktur Finance, Planning & Treasury , Nixon L.P. Napitupulu, sumber dana jangka panjang dibutuhkan agar bisa memberi skema KPR nonsubsidi dengan cicilan terjangkau. Sejauh ini memang dikenal sebagai bank pemain utama di KPR bersubsidi.
"Bersaing di ceruk KPR nonsubsidi sangat ketat, karena kita bersaing dari sisi cost of fund. Untuk itu akan meraih sumber pendanaan jangka panjang sekitar 15 tahun atau lebih sehingga dapat membuat skema KPR yang cicilannya makin terjangkau," kata Nixon di acara Seminar Property Outlook 2020, seperti dikutip Bisnis, Selasa (10/12)
Selain mempersiapkan pendanaan jangka panjang, BTN juga akan membuat program KPR baru yang akan memperkuat segmen bisnis lain seperti tabungan dan transaksi perbankan. Bisnis baru ini akan menyasar generasi milenial sebagai target utama perseroan.
Nixon menyebut, perseroan akan menggunakan Big Data Analytic untuk meracik produk atau layanan perbankan yang sesuai dengan karakter nasabah. Penggunaan Big Data mulai 2020 kerap didengungkan pasca melaksanakan RUPS Luar Biasa November lalu.
Nixon juga memprediksi pertumbuhan kredit sektor properti di 2020 akan berada di kisaran satu digit. Proyeksi ini tidak lepas dari kinerja sepanjang 2019.
Salah satu faktor yang membuat proyeksi ini muncul adalah adanya tren penurunan Indeks Harga Perumahan atau House Price Index (HPI) BTN hasil riset dari Housing Finance Center BTN.
Per September 2019, HPI BTN secara nasional tercatat sebesar 167,19 dan mencetak angka pertumbuhan hanya 5,74%. Angka ini merupakan yang terendah dalam lima tahun terakhir.
Sebagai perbandingan, pada 4 tahun sebelumnya HPI selalu tumbuh 7,26% pada 2018, 6,74% pada 2017, dan 9,75% di 2016 serta 13,34% pada 2015.
"Selain Program Sejuta Rumah, ke depannya akan banyak pengembangan perumahan yang seiring pengembangan transportasi atau TOD. Kami juga lihat ada arah pengembangan yang terkoneksi LRT," papar Nixon. (winardi)

Sumber : Admin

powered by: IPOTNEWS.COM

2,050
-1.4 %
-30 %

2,158

BidLot

1,976

OffLot