News & Research

Reader

Dolar AS Loyo Karena Data Manufaktur Yang Lemah, Yen Dirugikan Oleh Kehati-hatian BOJ
Saturday, March 02, 2024       06:55 WIB

Ipotnews - Indeks Dolar AS melemah terhadap euro pada akhir pekan ini karena data ekonomi AS yang lebih lemah dari perkiraan. Namun USD menguat terhadap yen Jepang setelah Gubernur Bank of Japan (BoJ) Kazuo Ueda mengatakan terlalu dini untuk menyatakan kemenangan terhadap inflasi.
Manufaktur AS semakin merosot pada bulan Februari, dengan jumlah lapangan kerja di pabrik turun ke level terendah dalam tujuh bulan di tengah menurunnya pesanan baru. Belanja konstruksi, yang diperkirakan meningkat, juga turun di bulan Januari. Ekonom di Goldman Sachs memangkas estimasi produk domestik bruto (PDB) AS untuk kuartal pertama sebesar 0,2 poin persentase menjadi 2,2% setelah data tersebut dirilis.
Dolar sebagian besar berada dalam kisaran yang terbatas karena para trader fokus pada data ekonomi untuk mencari petunjuk baru kapan Federal Reserve AS kemungkinan akan mulai memangkas suku bunga.
Marc Chandler, kepala strategi pasar di Bannockburn Global Forex di New York, mencatat bahwa "AS adalah pihak kuncinya," dalam hal mendorong pergerakan mata uang. Greenback tampak seperti akan menembus level lebih tinggi dalam beberapa hari terakhir, namun gagal setelah melemah pada hari Jumat, tambahnya.
Dolar juga ditarik turun sejalan dengan imbal hasil US Treasury yang bertenor lebih pendek pada hari Jumat setelah Gubernur Fed Chris Waller mengatakan dia ingin bank sentral AS melakukan pengaturan ulang neraca terhadap obligasi Treasury jangka pendek yang akan lebih cocok dengan obligasi jangka pendek. Suku bunga kebijakan jangka panjang yang dikontrol oleh The Fed sebagai alat kebijakan moneter utamanya.
Rilis ekonomi utama AS berikutnya adalah laporan ketenagakerjaan bulan Februari yang akan dirilis Jumat depan. Indeks dolar turun 0,23% menjadi 103,87. Euro naik 0,31% menjadi $1,0837.
Data pada hari Jumat menunjukkan bahwa inflasi zona euro turun pada bulan lalu namun pertumbuhan harga tetap tinggi. Sehingga menambah peluang bagi Bank Sentral Eropa untuk mempertahankan suku bunga pada rekor tertinggi sedikit lebih lama sebelum mulai melonggarkan kebijakan menjelang pertengahan tahun.
Mata uang zona euro telah diperdagangkan dalam kisaran $1,07 hingga $1,11 sejak November karena investor kesulitan menentukan kapan ECB dan The Fed akan mulai menurunkan suku bunga.
"Kami mencari berita baru," kata Jane Foley, kepala strategi FX di Rabobank, "apakah itu akan datang dari ECB (Bank Sentral Eropa) dan perubahan ekspektasi, atau perubahan lebih lanjut dalam pandangan pasar mengenai kemampuan dari The Fed untuk melakukan pemotongan suku bunga pada bulan Juni."
Dolar menguat terhadap yen setelah Ueda dari BOJ mengatakan masih terlalu dini untuk menyimpulkan bahwa inflasi hampir mencapai target inflasi bank sentral sebesar 2% secara berkelanjutan dan menekankan perlunya meneliti lebih banyak data mengenai prospek upah.
Hal ini membalikkan pergerakan yang terjadi pada hari Kamis ketika anggota dewan BOJ Hajime Takata mengatakan bahwa bank sentral harus mempertimbangkan merombak kebijakan moneternya yang sangat longgar, termasuk keluar dari suku bunga negatif dan pengendalian imbal hasil obligasi. Ekspektasi inflasi dan arah kebijakan BOJ kemungkinan besar akan bergantung pada negosiasi antara perusahaan besar dan serikat pekerja mengenai kenaikan upah.
"Jika ekspektasi kami benar bahwa negosiasi upah akan menghasilkan lebih banyak sinyal bahwa inflasi menjadi sedikit lebih persisten di Jepang, maka kami memperkirakan BOJ akan keluar dari kebijakan suku bunga negatif," kata Bipan Rai, kepala FX Amerika Utara. strategi di CIBC Capital di Toronto.
Namun, "Saya rasa harganya sudah masuk akal", Rai menambahkan. "Selain itu, kami juga sedang melihat penyesuaian seperti apa yang mereka lakukan terhadap program pengendalian kurva imbal hasil."
Perusahaan-perusahaan besar akan menyelesaikan negosiasi gaji tahun depan dengan serikat pekerja pada 13 Maret, menjelang pertemuan kebijakan BOJ pada 18-19 Maret.
Dolar terakhir naik 0,09% pada 150,10 yen. Sterling naik 0,26% menjadi $1,2655.
Kepala ekonom Bank of England (BoE) Huw Pill mengatakan pada hari Jumat bahwa ia memperkirakan waktu untuk penurunan suku bunga pertama oleh bank sentral sejak pandemi virus corona masih "masih jauh."
(reuter)

Sumber : admin

powered by: IPOTNEWS.COM


Berita Terbaru