News & Research

Reader

Jika Tren Bertahan, Pasar Saham Bakal Reli "Mengerikan" Mulai Pekan Depan
Saturday, August 08, 2020       17:59 WIB

Ipotnews - Permulaan yang terbaik untuk bulan Agustus bagi pasar saham AS dalam beberapa tahun terakhir kemungkinan akan lebih baik, secepatnya terjadi pada pekan depan, jika saja ramalan dari Thomas Lee, pendiri Fundstrat Global Advisors, akurat.
Lee berargumen bahwa sektor-sektor yang kurang disukai di pasar saham berada di ambang breakout, yang bisa terealisasi saat tim risetnya melihat kasus COVID-19 memuncak, menciptakan panggung bagi sebuah rebound yang hampir mirip referensi untuk bagian-bagian pasar saham yang telah terpukul menjelang awal tahun 2020.
Fundstrat mengatakan bahwa kasus virus corona, yang telah menjangkiti 19 juta orang secara global dan 4,9 juta di AS per Jumat (7/8), menurun dalam basis tujuh hari ke penurunan 15.492 (lihat grafik terlampir):

Berdasarkan penelitian dari tim Fundstrat, pasar saham akan mulai bergerak lebih tinggi pada 14 Agustus, dengan kemungkinan kenaikan 30% untuk pasar ekuitas selama dua pekan berikutnya.
Itu terjadi jika sejarah sebuah analog, setelah indeks-indeks saham telah menikmati laju kenaikan yang cepat tetapi dengan kisaran cukup sempit. Dow Jones Industrial Average dan Nasdaq Composite mencatat awal terbaik mereka pada Agustus (lima sesi perdagangan pertama) sejak 1996, sedangkan indeks S&P 500 memiliki awal terbaik Agustus sejak 2009, menurut Dow Jones Market Data.
Jadi mengapa Lee dan timnya begitu yakin dengan ramalan mereka? Yup, bukan mereka, tetapi ini didasarkan pada periode-periode sebelumnya, di mana mereka telah menentukan bahwa kenaikan kasus COVID-19 secara nasional telah mencapai puncaknya, 20 hari kemudian, pasar telah mengalami kenaikan yang cepat.
"Tapi seperti yang kita diskusikan di bawah ini, ketika kasus memuncak pada akhir April, butuh waktu 20 hari saham-saham episentrum memulai reli masif sebesar 3.000 (atau 30%) basis poin (lebih dari 10 hari). Jika kasus mencapai puncaknya pada 24 Juli (yang terlihat definitif), maka hari ke-20 adalah 14 Agustus," tulis Fundstrat.
"Jadi jika sejarah adalah analog, minggu depan adalah saat kita bisa melihat reli yang 'mengerikan' di saham-saham episentrum."
ebih luas lagi, kenaikan saham terjadi setelah indeks DJIA naik +0,17%, S&P naik 500 + 0,06%, dan Nasdaq Composite turun -0,87%, sehingga semuanya turun setidaknya 30% dari puncak terbaru mereka di bulan Februari.
Lee mengatakan hal itu merupakan karakteristik dari penurunan sejenis yang akan diikuti oleh rebound kuat yang jauh melampaui kemerosotan awal.
"Sejak 1920, setiap penurunan pasar saham >35% menunjukkan pemulihan harga yang simetris. Dengan kata lain, semakin cepat pasar jatuh, semakin cepat pasar pulih, dan rasionya 2,5X. Mengingat kecepatan tahun 2020, ini berarti akan membuat rekor tertinggi baru sebelum akhir Musim Panas," tulis timnya (lihat grafik):

Lee mendefinisikan saham "episentrum" sebagai saham yang paling terpukul dari pemberlakuan protokol jarak sosial yang diberlakukan untuk mengurangi penyebaran penyakit Covid-19, seperti saham maskapai penerbangan, saham perusahaan ritel pakaian, hotel, dan peralatan rumah tangga.
Dalam hitungan Fundstrat, kelompok saham episentrum ini menguasai sekitar 25% dari kapitalisasi pasar keseluruhan, dibandingkan dengan sekitar 75% nilai pasar dari perusahaan teknologi megacap, seperti Facebook + 1,19%, Netflix -2,81 %, dan induk Google Alphabet -0.43%. Juga termasuk Amazon.com Inc -1,78%, Apple -2,27%, Microsoft Corp -1,78%, bahkan Tesla -2,47% yang telah melonjak selama pandemi dengan mengorbankan nama-nama pasar broadbase lainnya.
Banyak yang menyatakan bahwa perputaran dari teknologi dan menuju ke area pasar lainnya, seperti industri, kebijakan konsumen, keuangan, dan energi, akan segera terjadi. Namun mendapatkan timing yang tepat menjadi tantangannya.
Meskipun demikian, beberapa tanda bahwa rotasi seperti itu mungkin ada dalam perdagangan hari Jumat (7/8) dengan indeks RUT Russell 2000 yang berkapitalisasi kecil naik + 1,59%, sekelompok saham yang lebih sensitif terhadap keanehan ekonomi naik 0,8% pada hari Jumat, dengan kenaikan mingguan lebih dari 5%.
Sementara itu, indeks Dow Jones Transportation Average naik +2.37%. Indeks yang melacak kinerja 20 maskapai penerbangan besar AS, perusahaan truk, kereta api, dan jasa pengiriman - juga naik lebih dari 5% untuk sepekan ini.
Lalu, indeks The Industrial Select Sector naik + 1,70% sehingga mencatat kenaikan sepekan 4,3%, dan sektor energi naik +0,13% setara 2,5% lebih tinggi pada minggu ini. Sementara itu, Nasdaq Composite yang sarat teknologi naik hanya 2% pada minggu ini.(marketwatch.com)

Sumber : admin

powered by: IPOTNEWS.COM