News & Research

Reader

Kontrak Luar Negeri, Wijaya Karya (WIKA) Bidik Rp6 Triliun pada 2020
Tuesday, December 10, 2019       17:06 WIB

JAKARTA - PT Wijaya Karya (Persero) Tbk (). menargetkan nilai kontrak baru dari luar negeri bisa mencapai Rp6 triliun pada 2020.
Direktur Operasi III Wijaya Karya Destiawan Soewardjono mengatakan saat ini perseroan telah berada di 9 negara dan tahun depan akan diperluas ke 3 negara lain, yaitu Madagaskar, Mauritius, dan Ethiopia.
"Target kami tahun depan kurang lebih Rp6 triliun untuk kontrak baru dari luar negeri. Ada peningkatan dari tahun ini yang sekitar Rp5 triliun," ujarnya di Jakarta, Selasa (10/12/2019).
Untuk pengembangan bisnis di tiga negara tersebut emiten dengan kode saham ini menggandeng badan usaha milik negara lain. Perseroan bekerja sama dengan PT Inka (Persero) untuk di Madagaskar dan PT Angkasa Pura II (Persero) untuk Mauritius.
Sementara itu, untuk proyek di Ethiopia, perseroan bekerja sama dengan anak usaha PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk, yaitu PT GMF AeroAsia Tbk.
Destiawan menambahkan pihaknya juga melihat negara-negara lain yang memiliki potensi dengan mempertimbangkan kemampuan pendanaan perseroan. Saat ini bisnis luar negeri banyak berada di negara-negara Afrika. Untuk tahun depan, kontrak baru juga diperkirakan mayoritas berasal dari negara-negara Afrika.
Menurutnya, potensi di negara-negara Benua Hitam tersebut besar. Pasalnya, beberapa negara maju menyiapkan dana yang cukup besar untuk pembangunan di sana, misalnya Jepang menyiapkan sekitar US$25 miliar untuk beberapa proyek. Begitu juga dengan China yang mengalokasikan dana hampir US$60 miliar.
"Dari situ artinya Afrika akan menjadi pasar yang besar. Beberapa negara di Afrika juga memiliki pertumbuhan ekonomi yang tinggi, ini juga jadi alasan kami fokus ke sana," ujarnya.
Pada Agustus saat penyelenggaran Indonesia--Africa Infrastructure Dialogue 2019 di Bali, perseroan mendapatkan  agreement  untuk proyek perumahan rakyat di Pantai Gading senilai US$66 juta dan  liquid bulk terminal  di Zanzibar senilai US$40 juta.
Pada September lalu, emiten dengan kode saham ini mendapatkan tambahan pekerjaan senilai US$150 juta untuk pengerjaan  container terminal  di Zanzibar. Teranyar, perseroan mengenggam kontrak pekerjaan pembangunan Goree Tower di Senegal, Afrika Barat pada awal bulan ini.
juga menggarap proyek di beberapa negara Asia yang memiliki pertumbuhan ekonomi baik dan sedang agresif membangun infrastruktur, seperti Filipina dan Taiwan. Perseroan juga sedang membidik proyek pengembangan bandara Terminal 3 di Taipe dengan nilai kurang lebih Rp3 triliun. Destiawan menyebutkan hingga kini belum diumumkan pemenang tendernya.
"Kemungkinan awal tahun depan," katanya.
Sepanjang 2019, membidik nilai kontrak baru senilai Rp61,74 triliun dan hingga Oktober telah merealisasikan kontrak baru senilai Rp31,2 triliun. Untuk tahun depan, perseroan menargetkan pertumbuhan kontrak baru sebesar 20%-25% dari realisasi akhir tahun ini.

Sumber : BISNIS.COM

powered by: IPOTNEWS.COM


Berita Terbaru

Sunday, Aug 09, 2020 - 09:27 WIB
BEI: Nilai Transaksi Harian Selama Sepekan Melesat 20% Jadi Rp9,99 Triliun
Saturday, Aug 08, 2020 - 17:59 WIB
Jika Tren Bertahan, Pasar Saham Bakal Reli "Mengerikan" Mulai Pekan Depan
Saturday, Aug 08, 2020 - 16:33 WIB
LPS Klaim Tingkat Kepercayaan Masyarakat Pada Perbankan Masih Baik
Saturday, Aug 08, 2020 - 15:37 WIB
Financial Statements 2Q 2020 of TLKM
Saturday, Aug 08, 2020 - 15:29 WIB
Financial Statements 2Q 2020 of CASA
Saturday, Aug 08, 2020 - 15:23 WIB
Financial Statements 2Q 2020 of CARE
Saturday, Aug 08, 2020 - 15:19 WIB
Financial Statements 2Q 2020 of BYAN
Saturday, Aug 08, 2020 - 15:13 WIB
Financial Statements 2Q 2020 of BVIC
Saturday, Aug 08, 2020 - 15:07 WIB
Financial Statements 2Q 2020 of BMAS
Saturday, Aug 08, 2020 - 15:03 WIB
Financial Statements 2Q 2020 of BLTA
1,330
-0.4 %
-5 %

2,864

BidLot

14,560

OffLot