Bursa Eropa Merah di Sesi Awal Perdagangan, Tertekan Data Manufaktur Yang Masih Lemah
Thursday, May 21, 2020       16:48 WIB

Ipotnews - Bursa saham utama Eropa turun pada Kamis pagi waktu setempat karena data PMI zona euro (indeks manajer pembelian) mengindikasikan perlambatan lain dalam aktivitas untuk industri manufaktur dan jasa di kawasan itu pada Mei.
Indeks DAX Jerman dan CAC 40 Prancis masing-masing turun 1,3% sementara FTSE 100 Inggris turun 0,9%. Karena hari libur Ascension Day, pasar ditutup di Swiss, Austria, Norwegia, Swedia dan Denmark.
Data PMI zona euro Markit IHS Kamis pagi menunjukkan bahwa aktivitas ekonomi berkontraksi kurang drastis pada Mei, dengan banyak negara di blok tersebut mengambil langkah-langkah untuk membuka kembali ekonomi mereka.
Bacaan PMI komposit, mencakup manufaktur dan layanan, berada di 30,5 dibandingkan dengan terendah sepanjang masa April 13,6. Meskipun jauh lebih baik dari ekspektasi, angka tersebut masih jauh di bawah angka 50, yang memisahkan kontraksi dari ekspansi.
Investor juga mengikuti berita coronavirus terbaru. Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan jumlah kasus yang baru dilaporkan secara global mencapai rekor harian minggu ini, meskipun pihak berwenang di seluruh dunia berusaha untuk meringankan tindakan penguncian yang dilakukan untuk mengekang penyebaran virus.
Pasar sempat terdorong pada awal pekan ini setelah Moderna - perusahaan farmasi AS - mengumumkan perkembangan positif untuk menemukan vaksin coronavirus. Pada hari Rabu, sebagai tanggapan terhadap laporan STAT News bahwa para ahli vaksin skeptis terhadap data baru Moderna, pemimpin perusahaan mengatakan kepada CNBC bahwa mereka tidak akan pernah mengeluarkan data tentang vaksin potensial yang berbeda dari "kenyataan".
Saham di Asia Pasifik sedikit berubah pada perdagangan Kamis sore sementara harga minyak naik lebih tinggi pada hari Kamis setelah data menunjukkan persediaan minyak mentah AS turun lagi, mengurangi kekhawatiran tentang kelebihan pasokan.
Indeks Mover
Dalam hal harga saham individu, saham Lufthansa naik 6% setelah operator penerbangan Jerman mengumumkan bahwa mereka sedang dalam pembicaraan mengenai kesepakatan penyelamatan dari negara senilai $ 10 miliar.
Jaringan perhotelan Inggris Whitbread anjlok 14% setelah mengumumkan rencana untuk mengumpulkan dana $ 1,2 miliar melalui rights issue.

Sumber : admin

powered by: IPOTNEWS.COM