Bursa Siang: IHSG Masih Lesu, Risiko Kuat Resesi Tekan Reli Saham Asia 
Monday, July 04, 2022       12:43 WIB

Ipotnews - IHSG menuju zona merah pada akhir perdagangan sesi I hari Senin (4/7). Persentase IHSG berkurang signifikan sebesar 2,53 persen (172 poin) ke level 6.622.
Indeks LQ45 -2,81% ke 946
Indeks IDX30 -2,92% ke 504.
Indeks IDX80 -2,61% ke 133.
Jakarta Islamic Indeks (JII) -1,31% ke 556.
Indeks Kompas100 -2,19% ke 1.155.
Indeks Sri Kehati -2,54% ke 373.
Indeks SMInfra18 -1,63% ke 298.
Saham Top Gainers LQ45: , , , , , .
Saham Top Losers LQ45: , , , , , , .
Saham Teraktif: , , , , , , .
Nilai transaksi Rp7,58 triliun. Volume perdagangan sebanyak 134,08 juta lot saham. Rupiah melorot 0,15 persen terhadap USD di level Rp14.965 (12.00 PM).
Bursa Asia
Market saham Asia variatif pada perdagangan hari Senin (4/7). Gerak variatif market tersebut terjadi menjelang keputusan bank sentral Australia dan Malaysia pada pekan ini.
Indeks S&P/ASX 200 di bursa Australia naik 1,26%. Penguatan tersebut ditopang saham perbankan dan ritel yang berada di zona hijau.
Pasar Jepang dan China daratan juga lebih tinggi. Indeks Nikkei 225 di Jepang 0,54% lebih tinggi, sedangkan indeks Topix naik sekitar 1%.
Di China, Indeks Shanghai Composite naik 0,14% dan Indeks Komponen Shenzhen naik 0,9%.
Indeks Hang Seng tergelincir turun 0,59%. Kospi di Korea Selatan awalnya berjuang untuk arah dan terakhir turun 0,91%, sedangkan Kosdaq merosot 1,92%. Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang melemah 0,13%. Di Asia Tenggara, IHSG Indonesia turun 2,54%.
Dan Fineman, analis di Credit Suisse mengatakan, pasar tampaknya telah memperhitungkan secara memadai jumlah kenaikan Fed yang akan datang, tetapi "risiko resesi yang sangat tinggi" berarti pasar tidak mungkin untuk reli. .
"Saya pikir yang terburuk ada di belakang kita. Kami mungkin akan menabrak bagian bawah, mungkin sedikit lebih banyak penurunan dari sini, tapi saya pikir kesulitan semester pertama tidak akan terulang pada skala yang sama di semester kedua, "katanya kepada CNBC "Street Signs Asia" pada hari Senin .
Indeks dolar AS berada di posisi 105,143. Yen Jepang berada pada level 135,14 yen per dolar, naik dari sesi sebelumnya di 137. Dolar Australia berada di posisi $0,6806, melemah dari sesi sebelumnya di $0,679.
Minyak
Harga minyak turun tipis pada hari Senin (7/4), memangkas kenaikan dari sesi sebelumnya, karena kekhawatiran resesi global membebani pasar bahkan ketika pasokan tetap ketat di tengah produksi OPEC yang lebih rendah, kerusuhan di Libya dan sanksi terhadap Rusia. Minyak Brent tergelincir 0,3 persen ke harga USD111,27 per barel. Sedangkan minyak WTI AS drop 0,3 persen ke harga USD108,09 per barel.
(cnbc/idx/bloomberg/reuters)

Sumber : Admin

powered by: IPOTNEWS.COM