Bursa Sore: Saham Asia Variatif, Pasar Tunggu Laporan Keuangan Emiten, IHSG Lanjut Minus       
Wednesday, January 25, 2023       16:01 WIB

Ipotnews - IHSG betah menetap di area negatif sampai akhir perdagangan hari Rabu (25/1/2023). Indeks tergerus 31 poin (-0,45 persen) ke level 6.829. Sektor transportasi paling perkasa setelah naik sebesar +3,14 persen. Sedangkan sektor energi terlemah turun sebesar -0,87 persen.
Total nilai transaksi sebesar Rp8,27 triliun dengan volume perdagangan sebanyak 222,18 juta lot saham. Rupiah drop -0,52% terhadap USD ke level Rp14.966 (03.30 PM).
Indeks LQ45 -0,75% ke 932.
Indeks IDX30 -0,81% ke 486.
Indeks IDX80 -0,68% ke 131.
Indeks JII -0,71% ke 585.
Indeks Kompas100 -0,63% ke 1.159.
Indeks Sri Kehati -0,60% ke 411.
Indeks SMinfra18 -0,74% ke 308.
Top Gainer LQ45: , , , , , , .
Top Loser LQ45: , , , , , , .
Saham teraktif: , , , , , , .
Bursa Asia
Saham Asia bergerak variatif pada trading hari Rabu (25/1/2023) sore setelah Indeks Wall Street berakhir stagnan. Para investor menunggu rilis hasil kinerja laba dari perusahaan global besar.
Di Korea Selatan, Indeks Kospi naik 1,39% ditutup pada 2.428. Sedangkan Indeks Kosdaq naik 2% berakhir pada 732. Indeks Nikkei 225 Jepang bertambah 0,35% menjadi 27.395 dan Indeks Topix naik tipis 0,39% menjadi 1.980.
Di pasar saham Australia, Indeks S&P/ASX 200 turun 0,3% menjadi 7.468 karena inflasi negara itu mencapai puncak pasca-1990. Pasar ditutup di Hong Kong dan Shanghai untuk liburan Tahun Baru Imlek. Indeks Sensex di Mumbai kehilangan 1,1%.
Rilis kinerja pendapatan terbaru menunjukkan bahwa perusahaan terus bergumul dengan dampak inflasi pada konsumen dan rantai pasokan.
Union Pacific turun 3,3% setelah melaporkan pendapatan dan pendapatan yang mengecewakan. Microsoft naik 4% dalam perdagangan afterhours setelah raksasa perangkat lunak dan teknologi itu melaporkan pendapatan yang melampaui perkiraan Wall Street. Itu ditutup turun 0,2% dalam perdagangan reguler.
Pasar telah berayun antara harapan dan kehati-hatian karena investor mengamati untuk melihat apakah Fed akan menyesuaikan strategi melawan inflasi. Bank sentral telah menarik suku bunga utamanya hingga kisaran 4,25% hingga 4,5% dari hampir nol awal tahun lalu.
The Fed akan mengumumkan kenaikan suku bunga berikutnya pada 1 Februari dan para trader memperkirakan kenaikan seperempat poin, yang akan menandai pelunakan kecepatan bank sentral.
"Di mana pasar dan Fed mengalami ketidaksepakatan yang cukup keras saat ini, berapa lama mereka akan mempertahankan suku bunga sekitar 5%?" kata Scott Ladner, kepala investasi di Horizon Investments.
Yen melorot -0,03% terhadap USD ke level 130,21. Dolar Australia melaju 0,87% terhadap USD ke level $0,7107. Dolar Singapura menguat 0,37% terhadap USD.
Bursa Eropa
Pasar Eropa menuju pembukaan negatif pada hari Rabu, melanjutkan tren negatif yang terlihat pada akhir sesi perdagangan Selasa, meskipun data dari zona euro menunjukkan peningkatan aktivitas bisnis di sektor jasa dan manufaktur. Indeks DAX -0,08 15080. Indeks FTSE Inggris +0,10% ke 7.765. Indeks FTSE MIB Italia -0,02% ke 25.880.
Minyak
Harga minyak ke zona hijau pada perdagangan hari Rabu (25/1/2023) sore seiring optimisme pemulihan demand dari China dan Juga faktor kemungkinan keputusan tidak ada perubahan tingkat produksi mayoritas negara produsen minyak. Faktor tersebut mengimbangi kekhawatiran terhadap resesi ekonomi global.
Posisi harga minyak Brent melaju 22 sen ke harga USD86,35 per barel. Sementara minyak WTI naik 13 sen ke level USD80,26 per barel.
(idx/cnbc/reuters/bloomberg)

Sumber : Admin

powered by: IPOTNEWS.COM