Mengapa Tingkat Kematian Akibat Virus Korona tidak Sebanding dengan Kenaikan Jumlah Kasus?
Sunday, September 27, 2020       21:22 WIB

Ipotnews- Ini adalah teka-teki. Selama dua bulan terakhir, banyak orang yakin bahwa kematian terkait COVID-19 akan meningkat karena jumlah orang yang dites positif mengidap penyakit tersebut meningkat. Tapi sejauh ini belum terjadi. Mengapa?
Pengamatan Danny Dorling Profesor Geografi Halford Mackinder, Universitas Oxford menemukan bahwa data pemerintah Inggris dan Wales dapat memberikan beberapa petunjuk.
Pada akhir musim panas 2020, pemerintah Inggris akhirnya berhasil menciptakan definisi yang konsisten tentang kasus positif virus korona. Kasus positif ini didefinisikan sebagai orang dengan setidaknya satu hasil tes COVID-19 positif yang dikonfirmasi di laboratorium (orang yang dites positif lebih dari sekali hanya dihitung sekali, pada tanggal tes positif pertama mereka).
Grafik pertama di bawah menunjukkan kasus berdasarkan hari ketika kasus tersebut pertama kali dilaporkan - ditunjukkan dengan garis biru. Kasus memuncak mencapai 5.451 pada 5 April, mencapai level terendah menjadi 101 pada 10 Juni, dan baru-baru ini tampaknya meningkat lagi dengan cepat. Peningkatan kasus baru-baru ini, sangat meresahkan, menjadi lebih dari 2.600 per hari,. Garis merah menunjukkan kematian per hari, yang sudah sangat rendah selama beberapa pekan terakhir dan juga terus menurun jumlahnya.

"Penting untuk diingat bahwa jumlah kasus tidak meningkat karena jumlah orang yang mengidap penyakit terus meningkat, melainkan karena lebih banyak tes yang dilakukan, dan terutama di daerah di mana tingkat orang yang mengidap penyakit tersebut ditemukan menjadi lebih tinggi," tulis Dorling dalam kolomnya di laman The Conversation, pertengahaan pekan kedua September lalu.
Menurut Dorling, alasan utama mengapa kita mengtahui bahwa jumlah kematian belum meningkat adalah karena jumlah kasus sebenarnya dalam populasi belum meningkat ketika diukur per juta orang yang diuji. "Kita mengetahui hal ini karena Office for National Statistics (ONS) menjalankan program pengawasan yang dibangun dengan benar yang memperkirakan bahwa pada 25 Agustus hanya satu dari 2.000 orang di Inggris yang terserang penyakit tersebut, dan setiap pekan hanya satu orang dari setiap 27.000 yang tertular penyakit tersebut (proporsi ini pada dasarnya stabil selama beberapa bulan). Proporsi di Wales bahkan lebih rendah yaitu satu dari 2.200 orang," ungkap Dorling.
ONS saat ini meningkatkan ukuran sampel program pengawasannya menjadi 400.000 orang di Inggris dengan 150.000 pengujian setiap dua minggu di bulan Oktober.
Pertanyaan tentang demografi
Tampaknya di antara terus meningkatnya jumlah orang yang dites positif mengidap penyakit tersebut sejak Juni, peningkatan proporsi terjadi pada kelompok usia muda dan proporsi yang menurun ada pada yang lebih tua, sehingga mengidap penyakit ini secara dramatis kurang mematikan bagi setiap orang yang mengidapnya.
Pada bulan Maret dan April (sebelum batas minimum Juni tercapai) orang dewasa muda berusia 18-34 tahun memiliki prevalensi tertinggi dalam pengujian antibodi. "Jadi kita tidak perlu heran bahwa di luar penguncian yang paling ketat, kasus lebih tinggi terjadi di kalangan anak muda," tulis Dorling.
Peluang untuk meninggal karena COVID-19 terutama bergantung pada usia. Peluang itu sangat berkurang jika terjadi pada usia lebih muda - seperti yang ditunjukkan tabel di bawah ini.
Menurut data tersebut, pada akhir Agustus, mereka yang berusia 20-24 tahun memiliki peluang satu dari 100.000 meninggal dengan menyebutkan COVID-19 pada sertifikat kematiannya. Risiko itu berlipat ganda menjadi satu dari 50.000 untuk orang berusia 30-34, dan lebih dari satu dari 1.000 untuk pria pada usia 65 dan untuk wanita pada usia 75.
Menurut Dorling, cara lain untuk menggambarkan apa yang terungkap dalam tabel di atas adalah bahwa seorang nenek yang berusia awal 90-an, 120 kali lebih mungkin meninggal karena penyakit tersebut daripada putrinya yang berusia 52 yang, dan dirinya sendiri, 259 kali lebih mungkin meninggal daripada putrinya yang berusia 14 tahun. Saat ini, angka kematian untuk semua usia sangat mendekati nol karena kematian per hari sangat rendah.
Peningkatan kasus pada usia muda dan penurunan pada usia lanjut mengindikasikan, jumlah kematian dapat terus menurun meskipun kasus yang ditemukan oleh studi surveilans ONS tetap sama, atau bahkan meningkat sedikit, selama lebih sedikit orang tua yang menderita penyakit tersebut dibandingkan dengan lebih banyak orang muda dari waktu ke waktu.
Berkembang kekhawatiran bahwa orang-orang yang lebih muda akan menularkan penyakit ini kepada orang yang lebih tua. Tetapi jika seorang yang muda pernah mengidap penyakit tersebut, dan sangat kecil kemungkinannya untuk mengidapnya di masa depan, kesempatan mereka untuk menularkannya kepada orang yang lebih tua di masa depan akan sangat berkurang. "Ini adalah alasan lain untuk tidak menekan tombol panik ketika jumlah kasus meningkat," Dorling menambahkan..
Mencapai angka kematian yang sebenarnya
Pada akhirnya, tingkat kematian akibat COVID-19 akan turun seiring dengan peningkatan proporsi orang yang mengalaminya. "Grafik terakhir di bawah mencoba untuk menggambarkan seberapa jauh kita dari titik itu, tetapi bagaimana kita dengan jelas telah bergerak ke arah itu selama dua bulan terakhir."
Grafik tersebut menunjukkan rasio kematian untuk setiap 1.000 kasus yang tercatat setiap hari. Meski masih berupa ukuran kasar, karena angka kematian tertinggal dari kasus positif, tetapi ini masih merupakan panduan yang berguna.
Dapat dilihat pada grafik tersebut, bahwa jumlah orang yang meninggal karena COVID-19 turun dari 217 untuk setiap 1.000 orang yang dites positif di seluruh Inggris dan Wales pada 24 Juni (ketika sangat sedikit orang yang dites), menjadi 4 pada akhir Agustus dan hanya 2 per 1.000 pada 4 September. Penurunannya begitu cepat dan begitu besar sehingga skala log diperlukan untuk memasukkannya ke dalam satu grafik.
"Pada tingkat ini, penurunan tidak dapat berlanjut lebih lama lagi, dan di mana pada akhirnya rasio akan tetap berada di bawah batas atas teoritis untuk tingkat kematian akhir aktual dari penyakit ini secara keseluruhan; tingkat yang belum kita ketahui." (The Conversation)

Sumber : Admin

powered by: IPOTNEWS.COM