November, AS Terbuka Bagi Turis Yang Sudah Divaksinasi Penuh
Tuesday, September 21, 2021       07:08 WIB

Ipotnews - Pemerintah AS akan mencabut pembatasan perjalanan mulai November bagi warga asing yang telah divaksinasi penuh, yang membuka kembali negara itu untuk ribuan orang, termasuk mereka yang telah terpisah dari keluarga di Amerika Serikat selama pandemi Covid-19.
Para pelancong asing perlu menunjukkan bukti vaksinasi dan tes negatif untuk virus corona dalam waktu tiga hari sebelum datang ke Amerika Serikat, Jeff Zients, koordinator pandemi Gedung Putih, mengatakan Senin.
"Perjalanan internasional sangat penting untuk menghubungkan keluarga dan teman, untuk mendorong usaha kecil dan besar, untuk mempromosikan pertukaran ide dan budaya terbuka," kata Zients. "Itulah sebabnya, dengan ilmu pengetahuan dan kesehatan masyarakat sebagai panduan kami, kami telah mengembangkan sistem perjalanan udara internasional baru yang meningkatkan keselamatan orang Amerika di dalam negeri dan meningkatkan keselamatan perjalanan udara internasional."
Pemerintah telah membatasi perjalanan bagi orang asing yang ingin terbang ke Amerika Serikat dari sekelompok negara Eropa, Iran dan China selama lebih dari setahun.
Warga Amerika yang tidak divaksinasi di luar negeri namun ingin pulang harus memenuhi persyaratan pengujian yang lebih ketat. Mereka perlu dites negatif untuk virus corona satu hari sebelum bepergian ke Amerika Serikat dan menunjukkan bukti bahwa mereka telah melakukan tes setelah tiba di Amerika Serikat, kata Zients. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) juga akan segera mengeluarkan perintah yang mengarahkan maskapai penerbangan untuk mengumpulkan nomor telepon dan alamat email para turis untuk sistem pelacakan kontak baru. Pihak berwenang kemudian akan menindaklanjuti dengan para turis setelah kedatangan untuk menanyakan apakah mereka mengalami gejala virus.
Perubahan regulasi yang diumumkan pada hari Senin itu hanya berlaku untuk perjalanan udara dan tidak mengubah pembatasan di sepanjang perbatasan darat, kata Zients.
Pemerintahan Trump mulai menerapkan larangan perjalanan terhadap turis asing pada Januari 2020 dengan harapan dapat mencegah penyebaran penyakit. Upaya itu sebagian besar tidak berhasil. Pengumuman pemerintah sebelumnya yang kacau balau tentang pembatasan juga menyebabkan eksodus warga Amerika, dengan bandara yang penuh sesak dan sistem penyaringan yang rapuh.
Biden, yang menggantikan Trump, mempertahankan pembatasan terhadap calon pelancong dari Uni Eropa, Inggris, India, dan lainnya, meskipun ada permintaan dari para pemimpin bisnis yang membutuhkan keuntungan dari pariwisata, pekerja imigran yang bepergian ke luar negeri untuk memperbarui visa kerja untuk bekerja di Amerika Serikat dibiarkan terdampar dan yang memiliki pasangan di luar negeri dibiarkan terpisah.
Gedung Putih mempertahankan pembatasan itu, terutama setelah penyebaran varian Delta yang menular musim panas lalu memicu peningkatan kasus virus corona dan merusak tema sentral kepresidenan Biden - memvaksinasi orang Amerika dan mengendalikan pandemi.
Zients mengutip kecepatan vaksinasi yang diberikan secara global sebagai alasan perubahan kebijakan. Keputusan itu juga datang pada malam kunjungan Perdana Menteri Boris Johnson, yang diperkirakan akan menekan Biden untuk mencabut larangan tersebut. Para pejabat Inggris berharap presiden akan mengumumkan pelonggaran pembatasan ketika dia datang ke Cornwall, Inggris, pada bulan Juni untuk pertemuan puncak Kelompok 7 dan kecewa ketika Biden tidak melakukannya. Rasa frustrasi mereka semakin dalam sejak saat itu.
Pelonggaran pembatasan perjalanan juga dilakukan karena pemerintah telah berusaha untuk mengurangi ketegangan dengan sekutu lain, Prancis, setelah Amerika Serikat membuat Paris marah besar karena diam-diam merundingkan kesepakatan dengan Australia dan Inggris untuk membangun kapal selam nuklir bagi Australia dalam menghadapi China.
Pejabat Inggris mencatat bahwa Amerika Serikat tidak memberlakukan larangan serupa pada orang-orang dari negara-negara Karibia, yang memiliki tingkat infeksi lebih tinggi daripada Inggris, atau dari Argentina, yang persentase penduduknya divaksinasi lebih rendah. Sekitar 82 persen orang di Inggris yang berusia di atas 16 tahun telah melakukan dua kali suntikan.
Inggris dan beberapa negara Uni Eropa mengizinkan orang yang divaksinasi lengkap dari Amerika Serikat untuk bepergian tanpa karantina, dan pejabat di sana kesal ketika Amerika Serikat tidak membalas dengan perlakuan yang sama.
Larangan itu, menurut pejabat Eropa, telah membuat keluarga terpisah sejak awal 2020, ketika virus corona meletus di seluruh Eropa. Negara-negara Eropa telah melewati gelombang ketiga infeksi yang didorong oleh varian Delta. Namun di beberapa negara, termasuk Inggris, tingkat infeksi mulai menurun drastis.
Setelah pengumuman itu, Giovanni Vincenti, 42 tahun, seorang profesor Italia yang tinggal di Baltimore, memikirkan kakek-neneknya di luar negeri akhirnya bisa bertemu putrinya, yang lahir Mei lalu.(nytimes.com)

Sumber : admin

powered by: IPOTNEWS.COM


Berita Terbaru

Sunday, Oct 17, 2021 - 17:15 WIB
IHSG Masuk Siklus Bullish Baru?
Sunday, Oct 17, 2021 - 10:44 WIB
Selama Sepekan, Nilai Transaksi Harian BEI Anjlok 2,75% Jadi Rp17,45 Triliun
Saturday, Oct 16, 2021 - 16:23 WIB
HASIL RUPS OKTOBER 2021 LPKR
Saturday, Oct 16, 2021 - 15:23 WIB
Terjun Bebas, Ini Rincian Harga Emas Antam Sabtu 16 Oktober 2021
Saturday, Oct 16, 2021 - 14:29 WIB
HASIL RUPS OKTOBER 2021 ETWA
Saturday, Oct 16, 2021 - 14:10 WIB
HASIL RUPS OKTOBER 2021 MDRN
Saturday, Oct 16, 2021 - 13:57 WIB
HASIL RUPS OKTOBER 2021 SCMA
Saturday, Oct 16, 2021 - 13:50 WIB
HASIL RUPS OKTOBER 2021 BRMS
Saturday, Oct 16, 2021 - 13:45 WIB
Italia Bakal Hapus Penggunaan "PeduliLindungi" Pada 2022, Masyarakat Bisa Hidup Normal Lagi...
Saturday, Oct 16, 2021 - 11:20 WIB
Press Release PTPW