Olah Data dan Uji Lab Indikasikan Vaksin Flu Kurangi Risiko Terjangkit Covid-19
Thursday, October 29, 2020       21:23 WIB

Ipotnews - Sebuah studi mengindikasikan bahwa suntikan vaksin flu dapat memicu tubuh menghasilkan molekul yang melawan infeksi virus corona baru alias SARS Cov-2, sehingga bisa mengurangi risiko penyebaran COVID-19 secara luas. Meski rilis hasil studi ini baru berupa pracetak dan belum mendapat tinjauan sesama pakar, namun para pejabat kesehatan AS mendesak warga negara itu untuk mendapatkan suntikan flu terutama menghadapi risiko "twindemic" saat musim dingin yang segera tiba.
Dirilis laman scientificamerican.com, Selasa (27/10), makalah penelitian ini sejalan dengan beberapa penelitian terbaru lainnya yang diterbitkan dalam jurnal peer-review yang menunjukkan efek serupa. Namun para peneliti mengingatkan bahwa penelitian ini masih pendahuluan dan perlu didukung oleh eksperimen yang lebih ketat.
Dalam studi tersebut, Mihai Netea, ahli imunologi penyakit menular di Radboud University Medical Center di Belanda, dan rekan-rekannya menyisir database rumah sakit yang mereka miliki untuk melihat apakah karyawan yang mendapat vaksinasi flu selama musim 2019-2020 lebih sedikit kemungkinan terinfeksi oleh SARS -CoV-2, virus penyebab COVID-19. Para peneliti menemukan, pekerja kesehatan yang menerima vaksin flu, 39 persen lebih kecil kemungkinannya untuk dites positif virus corona pada 1 Juni 2020. Karyawan yang tidak divaksinasi 2,23 persen dites positif, sementara hanya 1,33 persen yang divaksinasi yang positif. Netea dan timnya memposting temuan mereka di server pracetak MedRxiv pada 16 Oktober.
Namun, diakui, temuan ini tidak membuktikan bahwa vaksin flu mencegah COVID-19. "Ini adalah sebuah studi yang menarik, tetapi tidak memberikan bukti pasti," kata Ellen Foxman, ahli imunobiologi dan ahli patologi klinis di Yale School of Medicine. Mungkin ada penjelasan lain untuk asosiasi yang ditemukan para ilmuwan Radboud dan rekan sejawat mereka. Misalnya, orang yang memilih untuk menerima suntikan flu mungkin lebih sadar kesehatan dan lebih cenderung mengikuti pedoman pencegahan COVID-19 daripada orang yang tidak divaksinasi. Netea setuju, mencatat bahwa perilaku secara keseluruhan, alih-alih suntikan, mungkin telah membuat orang-orang di kelompok sebelumnya cenderung tidak jatuh sakit dalam studinya.
Studi seperti ini, yang menemukan korelasi antara perilaku dan hasil, tidak dapat menetapkan sebab dan akibat. Menentukan apakah suntikan flu benar-benar mencegah COVID-19 "membutuhkan uji klinis besar pada tingkat populasi [umum]," kata Maziar Divangahi, ahli imunologi paru di Institut Penelitian Pusat Kesehatan Universitas McGill. Netea mengakui hal ini tetapi menggarisbawahi bahwa uji klinis semacam itu akan memerlukan kelompok subjek kontrol yang dipilih secara acak yang menolak suntikan flu. "Itu tidak etis," katanya.
Netea dan timnya juga melakukan eksperimen laboratorium yang menyarankan bagaimana suntikan flu dapat mencegah infeksi virus corona. Pertama, mereka memurnikan sel darah yang diambil dari individu yang sehat. Kemudian mereka memaparkan beberapa sel ke vaksin flu Vaxigrip Tetra, yang dibuat oleh Sanofi Pasteur, dan membiarkan sel-sel tersebut tumbuh selama enam hari. Setelah itu, para peneliti memaparkan sel tersebut ke SARS -CoV-2 dan menganalisisnya satu hari kemudian.
Sel-sel yang pertama kali dipapari vaksin flu menghasilkan lebih dari beberapa jenis molekul kekebalan yang melawan virus, yang dikenal sebagai sitokin, dibandingkan yang tidak terpapar vaksin. Meskipun molekul semacam itu dapat rusak ketika diproduksi belakangan pada pasien COVID-19 -- memicu apa yang disebut badai sitokin, yang dapat merusak banyak organ tubuh -- sitokin yang diproduksi di awal proses infeksi sangat membantu, jelas Divangahi. Mereka "menyingkirkan patogen," katanya, membuat infeksi lebih ringan.
Memang agak terlihat tidak masuk akal bahwa vaksin yang dirancang untuk melindungi dari satu infeksi juga dapat melindungi dari infeksi lain. Namun semakin banyak penelitian yang menunjukkan bahwa hal ini sebenarnya bisa terjadi melalui proses yang disebut "imunitas bawaan terlatih". Vaksin diketahui bekerja dengan menstimulasi sistem kekebalan adaptif, menyebabkan tubuh membuat antibodi yang dapat mengenali dan menyerang patogen tertentu jika ditemukan kembali. Tetapi penelitian terbaru menunjukkan bahwa beberapa vaksin juga melatih sistem kekebalan bawaan tubuh yang bekerja lebih cepat dan kurang spesifik, meningkatkan kemampuannya untuk melawan berbagai jenis infeksi. Vaksin tampaknya mencapai prestasi ini dengan memprogram ulang sel punca yang memunculkan sel-sel yang terlibat dalam respons imun bawaan awal ini.
"Ada bukti dari literatur bahwa kekebalan terlatih memang ada dan dapat menawarkan perlindungan yang luas, dengan cara yang tidak terduga, terhadap patogen lain selain dari apa yang dirancang untuk melawan vaksin tersebut," kata Foxman.
Meskipun hasilnya secara keseluruhan beragam, penelitian terbaru lainnya telah mengaitkan vaksin flu -- serta vaksin lain -- dengan risiko COVID-19 yang lebih rendah. Dalam dua makalah, satu yang diterbitkan di jurnal Vaccines pada bulan September dan yang lainnya di Journal of Medical Virology pada bulan Juni, para peneliti menemukan bahwa tingkat COVID-19 lebih rendah di wilayah Italia di mana persentase orang dewasa berusia 65 ke atas lebih banyak menerima vaksin flu. Dan dalam makalah pracetak yang dirilis pada bulan Juli, para peneliti di Mayo Clinic dan referensi perusahaan komputasi biomedis menemukan bahwa orang dewasa yang telah menerima vaksin flu, polio, cacar air, campak-gondok-rubella (MMR), Haemophilus influenzae tipe B (Hib ), hepatitis A atau B, atau penyakit pneumokokus selama lima tahun terakhir lebih kecil kemungkinannya untuk dites positif untuk virus corona baru dibandingkan orang yang tidak menerima satupun dari vaksin tersebut.
Sekarang hampir dua lusin uji klinis di seluruh dunia sedang dilakukan untuk menentukan apakah vaksin bacillus Calmette-Gurin (BCG) yang melawan tuberkulosis (TBC) dapat melindungi dari COVID-19. (Netea membantu menjalankan salah satunya) BCG telah dikaitkan dengan penurunan risiko infeksi dan kematian anak secara keseluruhan bahkan ketika tuberkulosis tidak menyebar di wilayah tertentu. Dalam studi baru Netea, dia dan timnya memaparkan subset sel kekebalan ke vaksin BCG sebelum vaksin flu. Mereka menemukan bahwa paparan kedua vaksin meningkatkan produksi sitokin lebih banyak daripada hany vaksin flu. Netea mengatakan bahwa dia berencana untuk merancang studi tambahan untuk mengetahui efek vaksin flu pada risiko COVID-19, termasuk di antara orang berusia tua.
Untuk saat ini, masih ada lebih banyak pertanyaan daripada jawaban. "Sejauh hanya memberi tahu orang-orang, 'Anda harus mendapatkan vaksin flu karena dapat melindungi Anda dari COVID,' itu agak sulit pada saat ini," kata Foxman. Namun, dia menambahkan, orang harus tetap mendapatkan vaksinasi flu -- karena, paling tidak, "itu akan melindungi Anda dari flu."

Sumber : admin

powered by: IPOTNEWS.COM