Premier Fund Monitor: Sikap Tetap Defensif, Sembari Incar Peluang ETF Berbobot Besar di Sektor Berikut...
Monday, January 25, 2021       09:49 WIB

Ipotnews - Sikap defensif tetap menjadi rekomendasi umum bagi investor di pasar ETF untuk sepekan ke depan di tengah gejolak pasar yang masih terlihat, sembari mengincar peluang di sejumlah ETF dengan bobot besar di sejumlah sektor.
Dalam telaah sepekannya yang dikemas dalam Premier Fund Monitor, Senin (25/1), Indo Premier Investment Management ( IPIM ) memaparkan kinerja sepekan silam, di mana indeks ekuitas utama di Wall Street mencapai level tertinggi baru setelah Pelantikan Presiden AS karena pemerintahan Biden berfokus pada mendukung perekonomian daripada menaikkan pajak, seperti yang dinyatakan oleh Menteri Keuangan yang baru menjabat Janet Yellen, dan menegaskan kembali tujuan mereka untuk memberikan 1 juta vaksinasi sehari dalam 100 hari pertama di menghadapi pandemi virus korona yang memburuk. Rencana peluncuran vaksin administrasi baru termasuk penggunaan yang lebih besar dari Undang-Undang Produksi Pertahanan untuk membantu produksi vaksin. Optimisme pasar terlepas dari berita penolakan dari Partai Republik terhadap paket stimulus yang diusulkan Presiden Biden sebesar US $ 1,9 triliun, yang dipandang terlalu besar. Menambah sentimen pasar yang positif adalah ekspektasi untuk musim laba yang kuat, di mana di antara 13% perusahaan di S&P500 yang telah melaporkan hasil Q4 2020, 86% dari mereka melaporkan kejutan EPS positif, menurut FactSet. Saham teknologi memimpin kenaikan di pasar saham AS, seperti tercermin dalam kenaikan 4,19% Nasdaq minggu ini.
Di Indonesia, IHSG sepekan lalu turun 1,04%, setelah menguat kuat dalam 3 minggu terakhir, meskipun arus masuk asing berkelanjutan sebesar Rp632 miliar. Pertambangan (batubara dan logam), konstruksi, properti dan industri dasar (pulp & kertas, unggas) termasuk di antara sektor-sektor yang paling terpukul oleh aksi ambil untung investor setelah kinerja yang luar biasa baru-baru ini, sementara saham-saham besar di sektor perbankan, otomotif, dan konsumen mengungguli IHSG . Di sisi lain, pasar obligasi melaporkan arus masuk bersih sebesar Rp2,5Tn di tengah kenaikan imbal hasil obligasi bertenor 10-tahun (+ 11bps).
Agenda Berpengaruh Sepekan ke Depan
Kalender ekonomi utama yang harus diperhatikan sepekan ke depan termasuk Pidato Presiden ECB Lagarde (Sen 15:45), IMF World Economic Outlook (Sel 20:00), Pesanan Barang Tahan Lama AS (Rabu 20:30), Keputusan Suku Bunga Fed (Kamis 02:00), Klaim Pengangguran Awal AS dan Tingkat Pertumbuhan PDB (Kam 20:30), Penjualan Rumah Baru AS (Kamis 22:00), dan Pendapatan & Pengeluaran Pribadi AS (Jum 20:30).
Konklusi Investasi
Pasar ekuitas secara global telah pulih dengan kuat, membentuk pola pemulihan berbentuk V dalam pertumbuhan ekonomi dan pendapatan ekuitas pada tahun 2021, karena kejatuhan ekonomi terburuk dari pandemi tampaknya sebagian besar telah berakhir meskipun ada kekhawatiran akan gelombang baru infeksi.
"Kami ekspektasikan IHSG terus pulih, didorong oleh katalisator seperti distribusi vaksin, Omnibus Law dan prospek makro Indonesia yang membaik, meskipun valuasinya telah memperhitungkan prospek pemulihan laba. Meskipun IHSG mendekati target IHSG 2021 kami di 6.600 (kasus bullish kami: 7.000), kami masih akan mempertahankan target kasus dasar kami di 6.600 untuk saat ini, menunggu rilis laporan keuangan emiten Q1 2021 pada akhir April dan Mei," papar IPIM dalam catatannya.
Rekomendasi
IPIM telah merekomendasikan investor untuk tetap defensif sejak tahun lalu dengan memilih ETF berbasis luas kelolaannnya RLQ45 & untuk meminimalkan volatilitas dan ESG ETF (Sri Kehati) atau (Pefindo i-Grade) yang juga dikelola IPIM , yang memiliki posisi kelebihan bobot di , saham yang dianggap sebagai saham defensif pada saat ketidakpastian. "Harap perhatikan bahwa ETF ESG (Lingkungan, Sosial & Tata Kelola) secara global mencatat rekor arus masuk 2020 di tengah pandemi, setelah kenaikan yang kuat di tahun 2019."
Bagi investor yang ingin mendapatkan keuntungan dari rebound pasar, pilihan IPIM adalah ETF ( MSCI Indonesia Large Cap), yang konstituennya terdiri dari 11 saham berkapitalisasi besar yang sebagian besar dimiliki oleh investor asing sehingga paling terpengaruh oleh penjualan asing dan karenanya akan mendapatkan keuntungan maksimal dari pemulihan. memiliki kesamaan dengan dan dalam hal kelebihan beban di sektor perbankan, termasuk di .
Sementara itu, (SM-Infra18) dan ( BUMN ) yang berfokus pada BUMN di sektor infrastruktur dan keuangan, kekurangan konstituen defensif seperti dan saham konsumen, sehingga dapat dianggap lebih berisiko selama pandemi. Namun, kedua ETF ini juga memiliki valuasi terendah di antara dana kelolaan IPIM dengan P/E 2021F masing-masing 16,6x dan 16,4x, yang lebih rendah dari valuasi ETF RLQ45 (pada 18.0x), (pada 18.1x), dan (pada 18.1x), dan dengan demikian dapat terus memiliki potensi kenaikan yang lebih besar jika pasar saham Indonesia pulih secara berkelanjutan dan investor terus beralih dari sektor-sektor defensif menjadi stok siklus di belakang distribusi vaksin dan pemulihan ekonomi yang diharapkan.

Sumber : admin

powered by: IPOTNEWS.COM

35,075
0.0 %
0 %

0

BidLot

0

OffLot