Semester I-2021 Kinerja MEDC Meningkat Signifikan
Tuesday, October 26, 2021       15:37 WIB

Ipotnews - Ditopang oleh pulihnya harga komoditas, PT Medco Energi Internasional Tbk () berhasil mencatatkan peningkatan kinerja di sepanjang paruh pertama tahun ini.
Adapun, hasil kinerja semester I-2021 seperti dikutip  KONTAN , Selasa (26/10) mencatatkan EBITDA sebesar US$ 318 juta atau meningkat 15% secara  year-on-year  (yoy).
Manajemen menyebut, naiknya EBITDA di paruh pertama tahun ini sebagian besar terkait pulihnya harga komoditas. Tercatat, harga minyak US$ 62,3 per barel atau 61% lebih tinggi dibandingkan periode yang sama di tahun sebelumnya.
Adapun, harga rata-rata gas mencapai US$ 5,9 per mmbtu atau naik 8% dibandingkan semester I-2020 yang sebesar US$ 5,4 per mmbtu. Namun, khusus di kuartal II-2021 saja, EBITDA turun menjadi US$ 159 juta karena penghentian fasilitas yang tidak direncanakan serta adanya biaya terkait aset internasional dan Aceh.
Di sepanjang enam bulan pertama tahun ini, ketiga segmen bisnis membukukan laba bersih. Rinciannya, segmen minyak & gas sebesar US$ 88 juta, sektor ketenagalistrikan sebesar US$ 22 juta dan Amman Mineral Nusa Tenggara ( AMNT ) sebesar US$ 33 juta, seiring dengan kinerja Fase 7 yang terus meningkat dan diimbangi oleh biaya kantor pusat dan pinjaman.
Dari sisi jumlah pendapatan, membukukan pertumbuhan di sepanjang semester I 2021. Pendapatan di semester I-2021 mencapai US$ 636 juta atau naik 11,66% dibandingkan torehan di periode yang sama tahun sebelumnya (laporan keuangan tidak diaudit) senilai US$ 569,8 juta.
Presiden Direktur , Hilmi Panigoro mengatakan, pihaknya senang melihat peningkatan kinerja perusahaan. "Pengumuman Proyek Tenaga Surya di Pulau Bulan merupakan langkah lanjutan terhadap Strategi Climate Change kami dan saya sepenuhnya mendukung komitmen MedcoEnergi untuk mencapai Net Zero pada tahun 2050," ujarnya.
Khusus melihat kinerja Medco Power, di sepanjang semester pertama lalu menghasilkan penjualan sebesar 1.355 GWh atau naik 19% yoy. Di mana sekitar 33% penjualan listrik tersebut dari sumber energi terbarukan.
Penjualan listrik terutama karena peningkatan kinerja uap di Sarulla Geotermal diimbangi dengan permintaan listrik yang lebih rendah di Batam selama adanya  lockdown  lokal 2021
Belanja modal ketenagalistrikan di segmen ini digunakan untuk melanjutkan  commissioning  Pembangkit Listrik Combined Cycle 275 MW Riau, pembangunan fasilitas Pembangkit Listrik Tenaga Surya 26 MWp di Sumbawa dan Tahap-1 Pembangunan 30 MW geotermal di Ijen.
Adapun, kinerja operasional minyak dan gas, mencatatkan produksi migas sebesar 94 mboepd atau turun 7% yoy di sepanjang semester I-2021. Hal ini disebabkan program perawatan rutin dan penghentian fasilitas yang tidak direncanakan, dengan permintaan gas domestik yang masih rendah selama  lockdown  Covid-19 pada kuartal kedua di Indonesia. Di sepanjang paruh pertama tahun ini, biaya produksi minyak & gas per unit adalah US$ 9,6 per boe.
Roberto menambahkan, pihaknya melihat harga komoditas pada paruh kedua 2021 terus membaik dan permintaan gas domestik mulai pulih setelah  lockdown  ekonomi di Indonesia. (winardi)

Sumber : Admin

powered by: IPOTNEWS.COM

488
-1.6 %
-8 %

8,165

BidLot

35,641

OffLot