UCSF Kembangkan AeroNabs, Antibodi Sintetis Penetralisir Virus Korona
Wednesday, August 12, 2020       18:34 WIB

Ipotnews - University of California San Francisco ( UCSF ) tengah mengembangkan antibodi sintetis yang diyakini dapat menetralisir virus korona untuk diaplikasikan dalam bentuk semprotan hidung atau  inhaler . Produk tersebut dapat diedarkan dalam beberapa, jika uji klinis berjalan dengan baik.
Molekul protein kecil yang direkayasa, yang dikembangkan di dua laboratorium UCSF , dimodelkan setelah ditemukan adanya antibodi berkekuatan super yang ditemukan pada llama dan unta. Antibodi sintetis yang dijuluki AeroNabs itu, mengikat dan menonaktifkan protein lonjakan yang digunakan virus korona untuk menembus dan mengambil alih sel manusia.
Penelitian yang diterbitkan di situs akses terbuka bioRxiv (diucapkan "bio-archive"), menyebutkan, AeroNabs bekerja seperti perangkap tikus.
Antoibodi sintetis ini, "menjerat protein lonjakan begitu erat dan pada dasarnya tidak akan pernah melepaskannya," kata Peter Walter, seorang profesor biokimia dan biofisika di UCSF , salah satu penemu molekul AeroNab. "Ini penemuan yang sangat besar bagi kami," imbunya seperti dikutip San Fransisco Chronicle, Selasa (11/8)
Molekulnya lebih kecil tetapi lebih kuat dari antibodi yang diproduksi manusia secara alami ketika merespon SARS -CoV-2, virus korona yang menyebabkan COVID-19. Dalam kasus ini, kata para peneliti, mereka mencegah protein lonjakan merekah seperti bunga sebelum menempel pada sel, menghentikan kemampuan virus untuk mengikat reseptor ACE2 pada sel manusia.
Walter, yang juga penyelidik di Howard Hughes Medical Institute, mengatakan bahwa formula yang dikembangkan timnya sangat mudah beradaptasi sehingga bisa dikeringkan dan diangkut sebagai bubuk ke mana pun dibutuhkan di seluruh dunia.
"Formula ini memungkinan untuk dibuat," katanya, karena sejauh ini sudah ada sekitar 2 miliar molekul sintetis yang berbeda, atau nanobodies, dalam database. Menurutnya, Tim UCSF saat ini tengah memilih kandidat terbaik untuk dikembangkan secara khusu menurut versi mereka.
Formulasi AeroNabs sangat berharga karena dapat digunakan sendiri sebagai semprotan hidung atau dihirup dalam bentuk aerosol melalui  inhaler . Walter memperkirakan bahwa perlindungan akan bertahan di paru-paru selama sekitar satu hari, jadi pengobatan harus dihirup setiap hari.
Namun belum jelas akan berapa lama efek semprotan hidung akan bertahan, katanya, mungkin perlu beberapa kali pemakaian dalam sehari. Tapi setidaknya, AeroNabs dapat melindungi orang dari COVID-19 hingga vaksin tersedia.
Saat ini, tim peneliti UCSF sedang berdiskusi dengan perusahaan farmasi dan mitra komersial potensial lainnya untuk meningkatkan produksi dan pengujian klinis AeroNabs. Jika berhasil, kata Walter, pengobatan tersebut dapat tersedia untuk umum sebagai obat bebas dalam tiga atau empat bulan.
"Pekerjaan mereka sangat menyenangkan. Ini memiliki dasar teori yang kuat. Ini dapat diskalakan dengan sangat efisien, "kata John Swartzberg, pakar penyakit menular di UC Berkeley School of Public Health yang tidak terlibat dalam penelitian ini.
"Tentu saja, peringatan utama adalah pertanyaan tentang keamanan dan kemanjurannya. ... Jika ini berhasil, itu akan menjadi pengubah permainan," ia menambahkan.
Robert Siegel, spesialis penyakit menular di Universitas Stanford yang tidak terkait dengan penelitian tersebut, mengatakan penelitian UCSF adalah contoh dari jenis kemajuan teknologi inovatif yang diilhami oleh pandemi.
"Nanobodi sintetis berafinitas sangat tinggi bertindak dengan cara yang mirip dengan beberapa obat yang ada untuk HIV, serta beberapa kekebalan alami kita terhadap infeksi," kata Siegel. "Namun, mereka membawa sejumlah keuntungan potensial dalam hal pengiriman, manufaktur, stabilitas, dan spesifisitas yang luar biasa."
Namun dia memperingatkan agar publik tidak terlalu bersemangat, hingga obat baru ini divalidasi oleh uji klinis terkontrol secara acak, dan potensi efek sampingnya disingkirkan.
Banyak ilmuwan juga mengkritik publikasi pracetak, dengan mengatakan bahwa informasi tersebut sangat awal sehingga tidak boleh dianggap serius atau dianggap sebagai penelitian definitif.
Walter, salah satu penemu AeroNabs, berkata, "Kami telah merekayasa molekul-molekul ini ke tahap yang menurut kami sebaik mungkin. Harapan kami, impian kami, adalah membawa dunia kembali ke keadaan normal." (sfchronicle.com)

Sumber : Admin

powered by: IPOTNEWS.COM