News & Research

Reader

Emas Menguat ke Level Tertinggi Karena Penurunan Suku Bunga AS Diperkirakan Segera Terjadi
Saturday, March 02, 2024       07:15 WIB

Ipotnews - Harga emas mengawali perdagangan di bulan Maret dengan catatan positif. Harga logam kuning naik ke level tertinggi dalam dua bulan terakhir pada trading akhir pekan ini setelah data ekonomi yang lemah memperkuat ekspektasi penurunan suku bunga AS pada bulan Juni.
Harga emas di pasar spot naik 2,1% menjadi $2.086,21 per ounce, tertinggi sejak akhir Desember, dan berada di jalur kenaikan mingguan kedua berturut-turut. Sementara harga emas berjangka AS ditutup sekitar 2% lebih tinggi ke harga $2.095,7.
Patokan imbal hasil Treasury AS tenor 10-tahun dan indeks dolar melemah kemunduran setelah data ekonomi tersebut, membuat emas lebih menarik.
Data menunjukkan manufaktur AS semakin merosot pada bulan Februari dan survei konsumen Universitas Michigan juga lemah. Kumpulan data lain pada hari Kamis menunjukkan bahwa kenaikan tahunan inflasi AS pada bulan Januari adalah yang terkecil dalam hampir tiga tahun, sehingga memungkinkan penurunan suku bunga Federal Reserve pada bulan Juni.
Bart Melek, kepala strategi komoditas di TD Securities mengatakan, emas mengalami kenaikan karena pasar yakin bahwa The Fed akan melonggarkan kebijakan moneternya pada pertengahan tahun, sehingga menurunkan opportunity cost emas batangan.
"Dalam tiga sampai empat bulan, harga akan mencapai rekor tertinggi jika kita melihat data ekonomi yang buruk dan pasar yakin bahwa (The Fed) siap untuk melakukan pemotongan," katanya, seraya menambahkan bahwa pembelian bank sentral yang kuat juga mendukung pasar saat ini. Suku bunga yang lebih rendah cenderung meningkatkan permintaan emas yang tidak memberikan imbal hasil.
"Ada pembelian yang konsisten hari ini di balik data yang lebih lemah dari perkiraan dan komentar Fed yang agak ramah. Berita NYCB setelah penutupan kemarin membantu mengatur keadaan," kata Tai Wong, seorang analis logam independen yang berbasis di New York.
Investor juga terus memantau berita bahwa New York Community Bancorp menemukan "kelemahan material" dalam pengendalian internal terkait dengan tinjauan pinjamannya, menambah kesengsaraan eksposur real estat komersial.
Harga perak di pasar spot naik 2,6% menjadi $23,26. Platinum spot naik 1,2% menjadi $886,15. Sementara paladium naik 1,4% menjadi $955,50. Keduanya melemah secara mingguan.
(reuters)

Sumber : admin

powered by: IPOTNEWS.COM


Berita Terbaru