News & Research

Reader

Yuan Dibiarkan di Titik Terlemah Sejak November, Sinyal PBOC Longgarkan Genggaman
Thursday, June 20, 2024       11:04 WIB

Ipotnews - China membiarkan nilai tukar harian yuan pada titik terlemahnya sejak bulan November sebagai tanda bahwa para pengambil kebijakan di bank sentral melonggarkan cengkeramannya terhadap mata uang tersebut.
People's Bank of China ( PBOC ) menetapkan apa yang disebut penetapan harga pada 7,1192 per dolar AS, peningkatan sebesar 33 tick, yang terbesar dalam waktu sekitar dua bulan. Langkah ini dilakukan ketika dolar AS mendekati puncak tahun ini, dengan para pedagang bertaruh pada suku bunga yang lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama di AS.
Yuan dalam negeri sedikit berubah di sekitar level 7,26, sementara di luar negeri merosot ke titik terlemahnya tahun ini. Penetapan ini terjadi ketika perbankan negara itu mempertahankan suku bunga pinjaman acuan mereka selama 10 bulan berturut-turut, karena tekanan terhadap yuan membatasi ruang bagi para pengambil kebijakan untuk melakukan pelonggaran.
"Peningkatan yang lebih tinggi dalam penetapan harga terus berlanjut, karena mendekati level angka psikologis besar berikutnya di 7,12," kata Khoon Goh, kepala penelitian Asia di ANZ Group Holdings. Tingkat penetapan yang lebih tinggi terhadap mata uang AS memungkinkan yuan melemah.
"Bagian atas rentang perdagangan sekarang memberi lampu hijau pada spot dalam negeri untuk menembus 7,26, sebuah indikasi bahwa pihak berwenang mengakomodasi lebih banyak pelemahan yuan untuk mengurangi tekanan depresiasi," kata Goh. Dia menambahkan, dia tidak memperkirakan pihak berwenang akan mengizinkan tindakan depresiasi dalam jumlah besar.
Pelemahan mata uang China merupakan gejala memburuknya sentimen terhadap negara dengan ekonomi terbesar kedua di dunia, yang juga mengalami kenaikan di pasar obligasi karena investor mencari aset-aset yang aman. Imbal hasil telah jatuh ke atau menuju rekor terendah di tengah beragamnya data ekonomi dan ekspektasi stimulus lebih lanjut.
Memburuknya arus modal keluar, yang terlihat dari lonjakan pembelian valuta asing oleh perusahaan lokal dan penimbunan dolar AS oleh eksportir, juga menambah kesengsaraan yuan. Dan dari sisi dolar AS, penundaan penurunan suku bunga Federal Reserve kemungkinan akan menambah tekanan pada yuan karena kesenjangan suku bunga yang besar antara China dan AS menguntungkan greenback.
China telah mempertahankan kendali kuat terhadap yuan dengan menggunakan kurs referensi hariannya hampir sepanjang tahun. Namun, China perlahan-lahan melemahkan apa yang disebut dengan penetapan mata uang di tengah seruan dari mantan pejabat untuk melonggarkan kendali atas yuan guna membuka ruang untuk pelonggaran lebih lanjut.
Pada hari Rabu (19 Juni), Gubernur PBOC Pan Gongsheng mengisyaratkan ada lebih banyak ruang untuk melonggarkan kebijakan moneter karena negara-negara lain sedang berupaya menurunkan suku bunganya tahun ini. Momentum apresiasi dolar AS melemah, yang akan membantu menjaga kestabilan yuan dan memperluas ruang bagi kebijakan moneter China, katanya.
Bagi Becky Liu, kepala strategi makro China di Standard Chartered Bank, penetapan harga yang lebih lemah merupakan cerminan tertundanya kekuatan dolar AS sebelumnya dan belum cukup untuk menyimpulkan bahwa pergerakannya jauh dari norma yang berlaku saat ini.
" PBOC terus mengelola tekanan depresiasi ini dengan melakukan penyesuaian bertahap terhadap penetapan suku bunga," kata Lynn Song, kepala ekonom China di ING Bank. "Mengingat sikap kebijakan ini, kami terus memperkirakan nilai tertinggi dolar AS terhadap yuan dalam negeri tahun lalu sebesar 7,34 tidak akan tertembus tahun ini meskipun ada lebih banyak tekanan dari selisih imbal hasil."(Bloomberg)

Sumber : admin

powered by: IPOTNEWS.COM