News & Research

Reader

Rumah Sakit di California Kesulitan Keuangan, Akibat Siaga Lonjakan Covid-19 Yang Tak Pernah Terjadi
Saturday, May 30, 2020       10:54 WIB

Ipotnews - Ketika wabah coronavirus merobek Italia dan kemudian New York pada bulan Maret, negara bagian California segera mengantisipasi lonjakan angka kematian dari wabah itu dan memerintahkan rumah sakit untuk menutup prosedur rutin dan memanggil ribuan pekerja perawatan kesehatan untuk membantu pasien.
Tapi lonjakan yang diprediksi tidak pernah datang.
Dan biaya dari semua persiapan itu - mendirikan rumah sakit lapangan, menggandakan jumlah ruang perawatan intensif, membeli peralatan pelindung - memukul keuangan rumah sakit hingga ke dasar, apalagi larangan semua prosedur non-darurat memangkas separo pendapatan.
Langkah darurat mahal itu mendorong rumah sakit di negara bagian AS yang paling padat penduduknya itu ke jurang kebangkrutan, menelan biaya sebanyak USD14 miliar dan memaksa mereka untuk memberhentikan ribuan pekerja perawatan kesehatan, menurut Asosiasi Rumah Sakit California.
Sekarang, terhuyung-huyung akibat hantaman finansial kembar, rumah sakit berjuang untuk bersiap-siap menghadapi kemungkinan peningkatan baru dalam kasus corona di musim gugur ini, dan bergulat dengan pertanyaan apakah persiapan yang mereka lakukan sebelumnya terlalu berlebihan?
Seruan Siaga di Tengah PHK
Perkiraan kebutuhan ribuan dokter, perawat, dan pekerja kesehatan lain untuk memerangi pandemi, California pada bulan Maret menyerukan "Korps Kesehatan" untuk siaga merawat pasien, dengan sebanyak 95 ribu mendaftar.
Dari puluhan ribu yang merespons seruan untuk bergabung dengan Korps Kesehatan, kurang dari 800 telah dipekerjakan oleh negara, menurut data program negara yang ditinjau oleh Reuters.
"Hal terburuk yang bisa kami lakukan adalah untuk benar-benar bersiap," kata Dr. Sanjay Kurani, Direktur Medis di Santa Clara Valley Medical Center, sistem rumah sakit umum yang melayani Silicon Valley California. "Dari sudut pandang kesehatan pasien dan dari sudut pandang kesehatan masyarakat, kami harus bersiap."
Industri ini sekarang meminta bantuan negara sebesar USD1 miliar untuk membantu rumah sakit membiayai sebagian dari biaya-biaya itu dan memenuhi kewajiban keuangan mereka untuk beberapa bulan ke depan, dan USD3 miliar lagi pada tahun fiskal baru mulai 1 Juli.
"Sebagian besar neraca rumah sakit hancur," kata Carmela Coyle, presiden California Hospital Association. "Ini satu-dua pukulan yang membuat banyak rumah sakit sulit bertahan hidup."
Yang paling terpukul adalah rumah sakit yang merawat sejumlah besar pasien yang diasuransikan di bawah program Medicaid yang mencakup orang miskin dan cacat, dan program pensiunan Medicare, katanya.
Hasilnya adalah ironi yang mengerikan - pada saat para profesional kesehatan yang merawat pasien yang terinfeksi virus terlalu banyak bekerja dan dalam beberapa kasus menjadi sakit sendiri, ribuan lainnya kehilangan mata pencaharian karena PHK dan cuti.
"Sangat mengejutkan untuk di-PHK di tengah-tengah semua ini," kata perawat Tammy Wright, yang di-PHK dari Palomar Health di San Diego County.
CEO Palomar Health Diane Hansen mengatakan rumah sakit itu memperkirakan kerugian sekitar USD12 juta pada Juni, turun dari perkiraan surplus operasi USD20 juta. Dia mengatakan kesenjangan akan lebih besar jika rumah sakit tidak memberhentikan karyawan.
Wright, sementara itu, telah mencoba mencari pekerjaan dan melakukan dua wawancara, tetapi hanya sedikit pekerjaan tersedia di dekat rumahnya di Vista. Dia melamar ke Korps Kesehatan, tetapi tidak ada yang tersedia.
Kesulitan Sebelum Pandemi
Bahkan sebelum pandemi, 38% dari semua rumah sakit di California - publik dan swasta - kehilangan uang setelah bertahun-tahun margin operasi yang tipis dan konsolidasi industri. 11% lainnya memiliki margin melayang mendekati nol, asosiasi rumah sakit mengatakan.
Penghematan anggaran telah menyebabkan banyak rumah sakit hanya menyediakan beberapa tempat tidur tambahan dan sedikit perlengkapan atau peralatan tambahan, kata Kerry Heinrich, CEO Loma Linda University Medical Center, lembaga nirlaba di San Bernardino County.
Jaringan rumah sakit enam kampus Loma Linda, dengan anggaran tahunan sekitar USD2 miliar, kehilangan USD160 juta pendapatan selama bulan Maret dan April saja, Heinrich mengatakan, jumlah yang mengerdilkan margin operasi tahunan yang sekitar USD40-USD80 juta. Jaringan rumah sakit ini memangkas waktu dan memberhentikan sekitar 1.000 karyawan.
Loma Linda akan menerima sekitar USD39 juta dalam bentuk bantuan pemerintah federal sesuai CARES Act, USD2,3 triliun dalam stimulus fiskal federal untuk melawan dampak ekonomi dari coronavirus, dan juga akan berlaku untuk Badan Manajemen Darurat Federal untuk penggantian biaya persediaan dan biaya lainnya, tetapi masih akan memiliki kesenjangan anggaran sekitar USD120 juta, katanya.
Secara keseluruhan, rumah sakit di California telah menerima USD3,4 miliar dari CARES Act, sekitar 4% dari total anggaran nasional untuk rumah sakit, kata Asosiasi Rumah Sakit.
Mempersiapkan gelombang pertama COVID-19 membuat rumah sakit rentan bahkan saat mereka bersiap menghadapi yang lain, kata administrator rumah sakit.
"Kepada siapa Anda akan meminta tolong ketika gelombang kedua terjadi?" tanya Heinrich dari Loma Linda. "Anda lihat ke semua rumah sakit, semua sudah sangat lemah."(Reuters)

Sumber : admin

powered by: IPOTNEWS.COM