News & Research

Reader

Terpapar Bukan Masalah, Terpenting Seberapa Banyak Virus SARS Cov-2 Yang Anda Terima?
Saturday, May 30, 2020       19:08 WIB

Ipotnews - Ketika para ahli merekomendasikan untuk menggunakan masker, jaga jarak setidaknya 2 meter dari orang lain, sering mencuci tangan, dan menghindari keramaian, yang sebenarnya mereka katakan adalah: Cobalah untuk meminimalkan jumlah virus yang Anda temui.
Beberapa partikel virus tidak dapat membuat Anda sakit - sistem kekebalan tubuh akan menaklukkan pengganggu sebelum mereka bisa. Tetapi berapa banyak virus yang dibutuhkan agar infeksi dapat berakar? Berapa dosis efektif minimum?
Jawaban yang tepat tidak mungkin, karena sulit untuk menangkap momen infeksi. Para ilmuwan sedang mempelajari ferret, hamster, dan tikus sebagai petunjuk, tetapi, tentu saja, tidak etis bagi para ilmuwan untuk mengekspos orang pada dosis yang berbeda dari virus corona baru ( SARS Cov-2), seperti yang mereka lakukan dengan virus demam yang lebih ringan.
"Yang sebenarnya adalah, kita benar-benar tidak tahu," kata Angela Rasmussen, seorang ahli virus di Universitas Columbia di New York. "Saya tidak berpikir kita bisa membuat sesuatu yang lebih baik dari sebuah perkiraan teredukasi."
Virus pernapasan umum, seperti influenza dan coronavirus lainnya, harus menawarkan wawasan. Tetapi para peneliti telah menemukan sedikit konsistensi.
Untuk SARS , juga coronavirus, perkiraan dosis infeksi hanya beberapa ratus partikel. Untuk MERS , dosis infektif jauh lebih tinggi, sesuai urutan ribuan partikel.
Coronavirus baru, SARS -CoV-2, lebih mirip dengan virus SARS dan, oleh karena itu, dosis infeksi mungkin ratusan partikel, kata Dr. Rasmussen.
Tetapi virus memiliki kebiasaan menentang prediksi.
Secara umum, orang yang memiliki patogen tingkat tinggi - baik dari influenza, H.I.V. atau SARS - cenderung memiliki gejala yang lebih parah dan lebih cenderung menularkan patogen kepada orang lain.
Tetapi dalam kasus coronavirus baru, orang yang tidak memiliki gejala tampaknya memiliki viral load - yaitu jumlah virus dalam tubuh mereka - sama tingginya dengan mereka yang sakit parah, menurut beberapa penelitian.
Dan para pasien coronavirus paling terinfeksi saat dua sampai tiga hari sebelum gejala dimulai, apalagi setelah penyakitnya benar-benar menyerang.
Beberapa orang adalah penular yang baik dari coronavirus; sebagian lain tidak. Yang disebut "penular super" tampaknya sangat berbakat dalam mentransmisikannya, meskipun tidak jelas apakah itu karena biologi atau perilaku mereka.
Pada sisi penerima, bentuk lubang hidung seseorang dan jumlah bulu hidung dan lendir yang ada - serta distribusi reseptor seluler tertentu di jalan napas yang perlu ditempelkan oleh virus - semuanya dapat memengaruhi berapa banyak virus yang dibutuhkan untuk terinfeksi.
Dosis yang lebih tinggi jelas lebih buruk, dan itu mungkin menjelaskan mengapa beberapa pekerja kesehatan muda menjadi korban meskipun virus biasanya menargetkan orang yang lebih tua.
Dosis penting juga dapat bervariasi tergantung pada apakah dicerna atau dihirup.
Orang-orang dapat terkena virus dengan menyentuh permukaan yang terkontaminasi dan kemudian meletakkan tangan mereka di hidung atau mulut mereka. Tetapi "ini tidak dianggap sebagai cara utama penyebaran virus," menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS ( CDCP ).
Bentuk penularan itu mungkin memerlukan jutaan salinan virus untuk menyebabkan infeksi, dibandingkan dengan penghirupan.
Batuk, bersin, bernyanyi, berbicara, dan bahkan bernafas berat dapat mengakibatkan ribuan tetes pernapasan besar dan kecil yang membawa virus.
"Sudah jelas bahwa seseorang tidak harus sakit dan batuk dan bersin untuk penularan terjadi," kata Dr. Dan Barouch, seorang ahli imunologi virus di Beth Israel Deaconess Medical Center di Boston.
Tetesan yang lebih besar berat dan melayang dengan cepat - kecuali ada angin atau ledakan AC - dan tidak dapat menembus masker bedah. Tapi tetesan berdiameter kurang dari 5 mikron, yang disebut aerosol, dapat bertahan di udara selama berjam-jam.
"Mereka melakukan perjalanan lebih jauh, bertahan lebih lama dan memiliki potensi penyebaran lebih besar daripada tetesan besar," kata Dr. Barouch.
Tiga faktor tampaknya sangat penting untuk penularan aerosol: kedekatan dengan orang yang terinfeksi, aliran udara, dan waktu.
Kamar mandi umum tanpa jendela dengan frekuensi penggunaan tinggi lebih berisiko daripada kamar mandi dengan jendela, atau kamar mandi yang jarang digunakan. Percakapan luar ruangan singkat dengan tetangga bermasker jauh lebih aman daripada salah satu faktor penyebaran itu.
Baru-baru ini, para peneliti Belanda menggunakan nozzle semprot khusus untuk mensimulasikan pelepasan tetesan air liur dan kemudian melacak pergerakan mereka. Para ilmuwan menemukan bahwa hanya dengan membuka pintu atau jendela dapat melepaskan aerosol.
"Bahkan angin sepoi-sepoi akan mampu melakukannya," kata Daniel Bonn, seorang ahli fisika di Universitas Amsterdam yang memimpin penelitian.
Pengamatan dari dua rumah sakit di Wuhan, China, yang diterbitkan pada bulan April di jurnal Nature, menentukan hal yang sama: lebih banyak partikel aerosol ditemukan di area toilet yang tidak berventilasi daripada di kamar pasien yang lebih luas atau area publik yang ramai.
Ini masuk akal secara intuitif, kata para ahli. Tetapi mereka mencatat bahwa aerosol, karena ukuran lebih kecil dari 5 mikron, juga mengandung lebih sedikit, mungkin jutaan kali lipat lebih sedikit, virus daripada tetesan 500 mikron.
"Benar-benar membutuhkan banyak tetesan ukuran satu digit ini untuk mengubah risiko untuk Anda," kata Dr. Joshua Rabinowitz, seorang ahli biologi kuantitatif di Universitas Princeton.
Selain menghindari ruang dalam ruangan yang penuh sesak, hal paling efektif yang bisa dilakukan orang adalah memakai masker, kata semua ahli. Bahkan jika masker tidak sepenuhnya melindungi Anda dari tetesan virus, mereka dapat mengurangi jumlah yang Anda terima, sehingga mungkin yang Anda terima di bawah dosis untuk bisa terinfeksi.
"Ini bukan jenis virus yang hanya cukup dengan mencuci tangan (untuk menghindarinya)," kata Dr. Rabinowitz. "Kita harus membatasi keramaian, kita harus memakai masker."(The New York Times)

Sumber : admin

powered by: IPOTNEWS.COM