Bursa Saham Wall Street Gemilang Setelah Data Perekonomian Lampaui Ekspektasi
Saturday, December 07, 2019       07:19 WIB

Ipotnews - Bursa saham Wall Street di AS melonjak pada perdagangan akhir pekan ini. Laju Wall Street mendapat dukungan pertumbuhan data lapangan pekerjaan AS yang lebih tinggi dari perkiraan.
Indeks Dow Jones Industrial Average naik 337,27 poin, atau 1,2% pada 28,015.06. Posisi penutupan Dow Jones ini yang terbaik sejak 4 Oktober. Indeks The S&P 500 ditutup 0,9% lebih tinggi ke 3,145.91 - kenaikan terbesar satu hari sejak 15 Oktober. Sedangkan Indeks Nasdaq naik 1% ke level 8,656.53.
Saham 3M memimpin kenaikan kuat Dow, naik lebih dari 4%. Sektor energi adalah yang berkinerja terbaik di S&P 500, melonjak 2%. Industri dan keuangan masing-masing naik lebih dari 1%. Google-parent Alphabet ditutup 0,9% lebih tinggi dan mencapai level tertinggi sepanjang masa. Saham Apple juga mencapai level rekor, naik 1,9%. Saham Goldman Sachs melonjak 3,4%.
"Pasar sangat kuat," kata Mike Katz, Analis di Seven Points Capital. "Setiap kali kita menarik kembali selama beberapa hari, kita menjabat tangan yang lemah, kita kembali ke posisi tertinggi sepanjang masa."
"Menjelang akhir tahun, saya pikir kita akan mendapatkan dorongan yang lebih baik," tambah Katz.
Data lapangan kerja AS naik 266.000 di periode November, menurut angka yang dirilis oleh Departemen Tenaga Kerja. Ekonom yang disurvei oleh Dow Jones memperkirakan kenaikan 187.000. Tingkat pengangguran turun menjadi 3,5%, sesuai dengan level terendah sejak 1969.
"Setelah pelambatan tajam pada awal tahun, rebound baru-baru ini dalam pertumbuhan lapangan kerja jelas menggembirakan, dan menunjukkan bahwa melonggarnya kondisi keuangan tahun ini mulai mendukung perekonomian," kata Andrew Hunter, ekonom senior AS di Capital Economics , dalam sebuah catatan.
Imbal hasil Treasury naik ke tertinggi setelah data dirilis, mendorong harga turun. Yield surat utang pemerintah AS tenor 10 tahun naik 1,84% sementara tenor 2-tahun naik 1,62%.
"Ada banyak hal yang disukai dalam bacaan hari ini," kata Mike Loewengart, wakil presiden strategi investasi di E-Trade, tentang laporan pekerjaan. Ini juga "menempatkan banyak pertanyaan untuk beristirahat. Ini pada dasarnya berarti siklus pelonggaran The Fed selesai dan menempatkan AS dalam posisi yang lebih kuat untuk negosiasi perang perdagangan. "
Laporan Jumat dirilis di tengah suasana investor bergulat dengan sinyal beragam dari negosiasi perdagangan AS-Cina minggu ini. China memulai pekan ini dengan mengatakan ingin membatalkan tarif sebagai bagian dari kesepakatan perdagangan "fase satu". Presiden Donald Trump kemudian mengatakan dia bisa menunda kesepakatan apa pun sampai setelah pemilihan presiden AS 2020.
Retorika itu mengirim saham jatuh di awal minggu ini. Namun, Trump mengatakan Kamis, kedua negara semakin mendekati kesepakatan perdagangan. China juga memperluas cabang zaitun ke AS pada hari Jumat dengan melambaikan tarif impor pada beberapa pengiriman daging babi dan kedelai Amerika .
Tetapi Larry Kudlow, direktur Dewan Ekonomi Nasional, mengatakan kepada CNBC bahwa Trump siap untuk "meninggalkan" negosiasi jika beberapa kondisi tidak terpenuhi. "Presiden telah mengatakan bahwa jika kita tidak bisa mendapatkan penegakan dan jaminan, maka kita tidak akan maju," kata Kudlow.
Kedua belah pihak memiliki waktu kurang dari 10 hari sebelum Washington siap untuk mengenakan tarif lebih tinggi pada barang-barang Cina. Tarif barang lain senilai USD 156 miliar dari barang-barang Cina akan mulai berlaku pada 15 Desember.
(cnbc)

Sumber : admin

berita terbaru
Saturday, Aug 08, 2020 - 15:37 WIB
Financial Statements 2Q 2020 of TLKM
Saturday, Aug 08, 2020 - 15:29 WIB
Financial Statements 2Q 2020 of CASA
Saturday, Aug 08, 2020 - 15:23 WIB
Financial Statements 2Q 2020 of CARE
Saturday, Aug 08, 2020 - 15:19 WIB
Financial Statements 2Q 2020 of BYAN
Saturday, Aug 08, 2020 - 15:13 WIB
Financial Statements 2Q 2020 of BVIC
Saturday, Aug 08, 2020 - 15:07 WIB
Financial Statements 2Q 2020 of BMAS
Saturday, Aug 08, 2020 - 15:03 WIB
Financial Statements 2Q 2020 of BLTA
Saturday, Aug 08, 2020 - 14:59 WIB
Financial Statements 2Q 2020 of BLTZ