Dongkrak Harga CPO, Kemenperin Libatkan Pelaku Usaha untuk Lakukan Hilirisasi
Tuesday, August 20, 2019       16:05 WIB

Ipotnews - Demi mendongkrak harga minyak sawit mentah ( crude palm oil  atau CPO) di pasar internasional, Kementerian Perindustrian (Kemenperin) bersama pelaku industri bersinergi untuk membuat terobosan strategis menjadikan industri hilir pengolahan minyak sawit sebagai sektor prioritas nasional.
Menteri Perindustrian, Airlangga Hartarto menegaskan, akan menjaga iklim usaha dan investasi serta memberikan dukungan agar industri hilir kelapa sawit dapat optimal. Ditegaskannya CPO akan digunakan untuk memenuhi kebutuhan pangan, pakan, bahan kimia, hingga produk biodiesel (minyak nabati atau  fatty acid methyl ester /FAME) berbasis minyak sawit.
Airlangga menjelaskan sepanjang tahun 2018, ekspor minyak sawit didominasi oleh produk hilir, yang rasio volumenya sebesar 81 persen dibanding ekspor bahan baku sebesar 19 persen. Tren ini terus melonjak selama lima tahun terakhir, sehingga mampu memberikan kontribusi signifikan pada perolehan devisa.
"Peningkatan penggunaan CPO terus meningkat, untuk energi sekitar 15-20 persen. Sisanya untuk produk hilir seperti pangan dan non pangan. Kita sudah buatkan  roadmap -nya dalam pengembangan industri nasional," ungkap Airlangga dalam keterangannya, Selasa (20/8).
Ia menegaskan, pemerintah terus mengawal kebijakan mandatori biodiesel 20 persen (B20), yang akan ditingkatkan menjadi B30 pada awal tahun 2020. Kemudian, diharapkan pada tahun 2021-2022, komposisi penggunaan bahan bakar nabati akan ditingkatkan menjadi B50-B100.
"Kita perlu berbangga bahwa kebijakan mandatori biodiesel berkomposisi di atas 20 persen adalah yang pertama kali di dunia, dengan hasil implementasi di lapangan yang relatif baik dan lancar," ujarnya.
Menurut Airlangga, pelaksanaan kebijakan mandatori biodiesel telah membawa banyak manfaat, antara lain penghematan impor BBM diesel, pengurangan emisi, dan terbukti mampu menahan jatuhnya harga CPO internasional pada saat terjadi  oversupply  pada periode tahun 2015-2016 lalu.
Ketua Umum Partai Golkar ini optimistis, Indonesia punya potensi dan peluang besar dalam menjalankan program hilirisasi industri kelapa sawit dan pengoptimalan penggunaan bahan bakar nabati. Indonesia merupakan salah satu produsen terbesar CPO dan minyak inti sawit mentah ( crude palm kernel oil /CPKO) yang mencapai 47 juta ton pada tahun 2018.
"Laju pertumbuhan produksi minyak sawit diperkirakan terus meningkat signifikan, di mana ekspor minyak sawit dan produk turunannya menyumbang devisa negara lebih dari USD22 miliar per tahun," ujarnya. (Marjudin)

Sumber : Admin

berita terbaru
Saturday, Jul 04, 2020 - 15:08 WIB
Financial Statements 1Q 2020 of AKKU
Saturday, Jul 04, 2020 - 15:03 WIB
Financial Statements 1Q 2020 of IATA
Saturday, Jul 04, 2020 - 14:58 WIB
Financial Statements 1Q 2020 of CTTH
Saturday, Jul 04, 2020 - 14:52 WIB
Financial Statements 1Q 2020 of BCIP
Saturday, Jul 04, 2020 - 14:47 WIB
Financial Statements 1Q 2020 of LAND