Harapan Vaksin Dibayangi Lonjakan Covid-19, Tetap Defensif di Pasar ETF
Monday, November 23, 2020       10:51 WIB

Ipotnews - Pada perdagangan pekan lalu, berita positif vaksin Covid-19 diredupkan oleh memburuk dan meluasnya kasus positif infeksi virus corona baru dan pelemahan ekonomi global. Untuk itu, sepekan ke depan, meski dengan harapan kemajuan vaksin makin terlihat, namun investor disarankan tetap bersikap defensif, siaga terhadap gejolak pasar.
Indo Premier Investment Management ( IPIM ) dalam catatan sepekannya, Premier Fund Monitor, memaparkan bahwa pada pekan lalu dorongan berita vaksin dari Pfizer dan Moderna, yang keduanya melaporkan efektivitas 95% dan mengajukan otorisasi penggunaan darurat dengan FDA, gagal mempertahankan reli pasar ekuitas AS. Melonjaknya kasus Covid di AS dan Eropa dan tindakan penguncian yang dihasilkan menyiratkan bahwa ekonomi akan menjadi lebih buruk sebelum vaksin tersedia secara luas, sementara penolakan Presiden Trump untuk
mengakui hasil pilpres dapat mengurangi peluang untuk kesepakatan bipartisan tentang paket stimulus baru.
Pada sisi lain, data ekonomi AS juga menunjukkan tanda-tanda kelemahan karena pertumbuhan penjualan ritel di luar mobil 0,2% MoM di bulan Oktober (September: 1,2%) meleset dari ekspektasi konsensus 0,6%, sementara klaim pengangguran naik menjadi 742.000 (sebelumnya 711.000), meskipun penjualan rumah tetap kuat . Di tempat lain, pasar saham dan harga komoditas mempertahankan tren naiknya pada optimisme vaksin dan penandatanganan kesepakatan perdagangan besar (Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional) antara Cina, Jepang, Korea Selatan dan 12 negara Asia-Pasifik lainnya, yang sekarang menjadi blok perdagangan terbesar di dunia.
Di Indonesia, IHSG menguat 2,03% karena arus masuk ekuitas asing berlanjut hingga minggu keempat dengan Net Buy Rp534 miliar. Pilihan utama adalah sektor telekomunikasi, properti & konstruksi, pertambangan dan infrastruktur, sedangkan otomotif, industri dasar, perkebunan, ritel dan perbankan tertinggal. Sementara itu, nilai tukar mata uang dan CDS Indonesia sedikit melemah karena BI menurunkan suku bunga sebesar 25bps menjadi 3,75% dan pasar obligasi mencatat arus keluar kecil Rp680 miliar pekan lalu.
Agenda Sepekan ke Depan
Kalender ekonomi utama yang harus diperhatikan sepekan ke depan adalah Penjualan Sepeda Motor Indonesia (Sen 10:00), IMP Manufaktur & Jasa Markit untuk UE (Sen 16:00), dan AS (Sen 21:45), Pesanan Barang Tahan Lama AS (Rabu 20 : 30), Klaim Pengangguran Awal AS (Rabu 20:30), Penghasilan dan Pengeluaran Pribadi AS (Rabu 22:00), dan Risalah FOMC (Kamis 02:00), sementara pasar AS akan ditutup pada hari Kamis dan Jumat karena libur Thanksgiving.
Konklusi Investasi
IPIM menilai pasar ekuitas secara global telah pulih dengan kuat, memperhitungkan pemulihan berbentuk V dalam pertumbuhan ekonomi dan pendapatan ekuitas pada tahun 2021, karena kejatuhan ekonomi terburuk dari pandemi tampaknya sebagian besar telah berakhir meskipun ada kekhawatiran akan gelombang kedua infeksi.
"Kami percaya kejatuhan virus korona Indonesia sudah diperhitungkan sepenuhnya karena valuasi P/E IHSG ke depan telah turun ke rata-rata 20 tahun, sementara penilaian pasar global telah kembali ke posisi tertinggi sebelum pandemi 1SD di atas rata-rata jangka panjang. Kami memandang valuasi pasar Indonesia menarik dan memperkirakan IHSG terus pulih, didorong oleh katalis positif seperti penemuan vaksin dan Omnibus Law. Kami mempertahankan target IHSG 2020 kami pada 5.600 dan target 2021 di 6.300-6.600," papar IPIM dalam catatannya.
Rekomendasi
IPIM telah merekomendasikan investor untuk tetap defensif sejak tahun lalu dengan ETF berbasis luas kelolaannya RLQ45 & untuk meminimalkan volatilitas dan ESG ETF (Sri Kehati) atau (Pefindo i-Grade) yang juga di jajaran kelolaannya, yang memiliki posisi besar di saham , yaitu saham yang dianggap sebagai saham defensif pada saat ketidakpastian. Harap dicatat bahwa ETF ESG (Lingkungan, Sosial & Tata Kelola) secara global mencatat rekor arus masuk lebih dari US $ 19 miliar pada tahun 2020 di tengah pandemi, terus meningkat pesat sejak 2019.
Untuk investor yang ingin mendapatkan keuntungan dari rebound pasar lebih lanjut, pilihan IPIM adalah ETF ( MSCI Indonesia Large Cap), yang terdiri dari 15 saham berkapitalisasi besar yang sebagian besar dimiliki oleh investor asing termasuk yang paling terpengaruh oleh penjualan asing dan dengan demikian akan mendapatkan keuntungan terbesar dari pemulihan. memiliki kesamaan dengan dan dalam hal bobot besar di sektor perbankan, termasuk di .
Sementara itu, (SM-Infra18) dan ( BUMN ) berfokus pada BUMN di sektor infrastruktur dan keuangan, kekurangan konstituen defensif seperti dan saham konsumen, sehingga dapat dianggap lebih berisiko selama pandemi. Namun, kedua ETF ini juga memiliki valuasi terendah di antara dana kelolaan IPIM , dengan P/E 2021F masing-masing 14,6x dan 14,2x, yang lebih rendah dari ETF berbasis luas ETF RLQ45 (pada 16,6x), (pada 16,7x), dan (pada 16,6x), dan dengan demikian mungkin memiliki potensi kenaikan yang lebih besar jika pasar saham Indonesia pulih secara berkelanjutan dan investor beralih dari sektor defensif ke sektor siklis, yang akan mendapatkan keuntungan maksimal dari penemuan vaksin dan pemulihan ekonomi.

Sumber : admin
34,100
-3.1 %
-1,075 %

17,109

BidLot

105

OffLot