Ketakutan Virus Kembali Hantui Pasar, Wall Street Berakhir di Zona Merah
Friday, February 14, 2020       04:36 WIB

Ipotnews - Saham Wall Street jatuh, Kamis, tergelincir dari rekor tertinggi, karena investor bergulat dengan lonjakan kasus virus korona yang dilaporkan dan kemungkinan dampak ekonomi dari wabah tersebut.
Dow Jones Industrial Average turun 128,11 poin, atau 0,43%, menjadi 29.423,31, demikian laporan   CNBC  , di New York, Kamis (13/2) atau Jumat (14/2) pagi WIB.
Sementara itu, indeks berbasis luas S&P 500 berkurang 0,16% atau 5,51 poin menjadi 3.373,94, dan Nasdaq Composite Index melemah 13,99 poin atau 0,14% menjadi 9.711,97. Nasdaq menembus level  intraday  tertinggi sepanjang masa sebelum jatuh pada penutupan.
Saham Microsoft merosot sekitar setengah persen setelah mendorong Dow lebih rendah. Namun, Cisco Systems adalah pencatat penurunan terbesar dalam komponen Dow. Sektor industri turun 0,7% dan merupakan penghambat terbesar dalam S&P 500. Sektor  health care  turun 0,5%.
United dan American Airlines keduanya jatuh lebih dari 1%. Wynn Resorts dan Las Vegas Sands - dua saham  proxy  bagi virus korona karena keterpaparannya terhadap China - masing-masing anjlok lebih dari 2%.
China mengkonfirmasi 15.152 kasus baru dan 254 kematian tambahan. Itu membuat total korban tewas di negara tersebut menjadi 1.367, dan jumlah orang yang terinfeksi melonjak menjadi hampir 60.000, menurut pemerintah China.
"Kendati China dan perusahaan yang berfokus pada perjalanan jelas paling rentan, selama dampak ekonomi terhadap ekonomi AS tetap rendah, diperkirakan ekuitas Wall Street akan mempertahankan kekebalan relatif mereka terhadap virus tersebut," kata Alec Young, Direktur Pelaksana FTSE Russell. "Jika  firewall  itu mulai rusak, volatilitas cenderung meningkat secara signifikan."
Pastinya, lompatan dalam kasus itu mungkin karena cara pemerintah China menghitungnya. Otoritas kesehatan di Provinsi Hubei, Kamis, mengatakan mereka mengubah cara mentabulasi jumlah kasus "yang didiagnosis secara klinis" sekarang dimasukkan dalam jumlah "kasus yang dikonfirmasi", yang mengakibatkan lonjakan tiba-tiba pada perhitungan terakhir.
Saham juga bernasib lebih baik selama wabah virus korona itu ketimbang dalam keadaan darurat medis global lainnya. Selama wabah SARS pada awal 2000-an, S&P 500 kehilangan hampir 13%. S&P 500 juga turun hampir 6% selama wabah Ebola pada 2014.
Sejauh ini, S&P 500 sebenarnya naik sejak wabah virus korona merebak. Yang pasti, beberapa krisis itu bertepatan dengan peristiwa lain yang juga berkontribusi pada penurunan indeks secara luas.
"Masih ada harapan di pasar bahwa jumlah kasus tersebut mulai stabil ke tingkat tertentu," kata Jon Adams, analis BMO Global Asset Management.
Indeks utama Wall Street gagal melanjutkan tren positif pada sesi Kamis setelah mencatat rekor tertinggi sepanjang masa, ketika investor mencoba untuk mengabaikan ketidakpastian seputar  coronavirus . Dow melonjak lebih dari 200 poin, Rabu, sementara S&P 500 dan Nasdaq masing-masing naik 0,7% dan 0,9%.
Dalam berita korporasi, Cisco anjlok lebih dari 5% setelah perusahaan itu melaporkan penurunan pendapatan secara keseluruhan. Pada kuartal keempat, pendapatan Cisco turun sebesar 4% secara  year-over-year . Penurunan itu membayangi torehan laba yang lebih baik dari perkiraan.
PepsiCo, Alibaba dan Applied Materials semuanya melaporkan laba kuartalan yang melampaui ekspektasi. Saham Applied Materials melesat 4,7%, tetapi PepsiCo dan Alibaba masing-masing turun 0,1% dan 1,6%.
Di sisi data, klaim pengangguran mingguan naik tipis, tetapi tetap mendekati posisi terendah multi-dekade. Hasil terbaru pada Indeks Harga Konsumen AS - ukuran inflasi yang diikuti secara luas - naik 2,5% ( year-over-year ). (ef)

Sumber : Admin

berita terbaru
Saturday, Jul 04, 2020 - 15:08 WIB
Financial Statements 1Q 2020 of AKKU
Saturday, Jul 04, 2020 - 15:03 WIB
Financial Statements 1Q 2020 of IATA
Saturday, Jul 04, 2020 - 14:58 WIB
Financial Statements 1Q 2020 of CTTH
Saturday, Jul 04, 2020 - 14:52 WIB
Financial Statements 1Q 2020 of BCIP
Saturday, Jul 04, 2020 - 14:47 WIB
Financial Statements 1Q 2020 of LAND
Saturday, Jul 04, 2020 - 14:42 WIB
Financial Statements 1Q 2020 of LMAS
Saturday, Jul 04, 2020 - 14:37 WIB
Financial Statements 1Q 2020 of LRNA