Premier Fund Monitor: Minimalkan Volatilitas Atau Buru Potensi Laba? Ini Pilihan ETF Sepekan...
Monday, November 16, 2020       11:16 WIB

Ipotnews - Sepekan ke depan, ETF RLQ45 dan , atau , dan boleh dipilih untuk meminimalkan volatilitas; Sementara itu, dan lebih berisko, namun menawarkan keuntungan terbesar jika pasar berbalik pulih berkelanjutan; Sila pilih sesuai minat...
Indo Premier Investment Management ( IPIM ) dalam Premier Fund Monitor-nya, Senin (16/11), memaparkan sepekan lalu, pasar saham di seluruh dunia menguat ke level tertinggi baru saat Joe Biden melewati 270 ambang suara elektoral yang diperlukan untuk memenangkan pemilihan Presiden AS, sementara Pfizer mengumumkan kandidat vaksin virus korona, yang dikembangkannya dengan kemitraan bersama BioNTech Jerman, lebih dari 90% efektif dalam mencegah infeksi dan yang dapat mulai diluncurkan dalam jumlah terbatas pada akhir tahun.
Kondisi pasar yang bullish ini tercapai meskipun rekor infeksi virus korona yang tinggi dan rawat inap di AS-Eropa, yang menyiratkan pandemi dapat memburuk sebelum menjadi lebih baik, dan penolakan Presiden Trump untuk mengakui kekalahan di pilpres.
Sementara itu, data menunjukkan klaim pengangguran mingguan AS yang lebih rendah dari perkiraan dari 709.000 tetapi lebih lemah dari perkiraan survei Sentimen Konsumen Michigan. Pertumbuhan produksi industri UE sebesar -6,8% YoY pada bulan September berada di bawah konsensus, sementara ECB mengisyaratkan akan memperluas program pembelian darurat untuk surat berharga terkait pandemi. Berita positif ini juga mendorong harga komoditas dan imbal hasil obligasi lebih tinggi karena investor beralih dari safe havens.
Di pasar domestik, lanjut IPIM , IHSG naik 2,35% selama sepekan kemarin karena arus masuk asing berlanjut ke minggu ketiga di pasar ekuitas dan obligasi (masing-masing Rp4,45Tn dan Rp11,5Tn), yang menyebabkan penurunan imbal hasil 10-tahun menjadi 6,32% dan tingkat CDS 5-tahun menjadi 75,74, keduanya mendekati rekor terendah pra-pandemi, juga dorongan apresiasi mata uang. Penggerak pasar utama adalah saham siklis utama di perbankan, industri dasar, ritel, utilitas, properti dan sektor konstruksi, juga saham telekomunikasi yang tengah terpuruk.
Agenda Sepekan ke Depan
Kalender ekonomi utama yang harus diperhatikan sepekan ke depan adalah rilis data Neraca Perdagangan Indonesia & Kepercayaan Bisnis (Senin 09: 00/11: 00), Penjualan Mobil Indonesia (Selasa 10: 30/16: 30), Penjualan Ritel AS & Produksi Industri (Sel 20: 30/21: 15), Data Perumahan Baru AS (Rabu 20:30), Keputusan Suku Bunga Bank Indonesia (Kamis 14:30), Klaim Pengangguran Awal AS (Kam 20:30), dan data Current Account Indonesia (Jum 10 : 00).
Konklusi Investasi
Pasar ekuitas secara global telah pulih dengan kuat, memperhitungkan pemulihan berbentuk V dalam pertumbuhan ekonomi dan laba ekuitas pada tahun 2021, karena kejatuhan ekonomi terburuk dari pandemi tampaknya sebagian besar telah berakhir meskipun ada kekhawatiran akan gelombang kedua infeksi.
"Kami percaya dampak kejatuhan akibat virus korona Indonesia sudah terserap sepenuhnya karena valuasi P/E ke depan IHSG telah turun ke rata-rata 20 tahun, sementara penilaian pasar global telah kembali ke posisi tertinggi sebelum pandemi 1SD di atas rata-rata jangka panjang. Kami melihat valuasi pasar Indonesia menarik dan memperkirakan IHSG untuk melanjutkan pemulihannya, didorong oleh katalisator seperti penemuan vaksin dan Omnibus Law, untuk mencapai target IHSG 2020 kasus bullish kami (kasus dasar kami adalah 5.300). Kami juga mempertahankan target IHSG 2021 kasus dasar kami di 6.300 (6.600 di bawah kasus bullish kami)," demikian IPIM .
Rekomendasi
IPIM telah merekomendasikan investor untuk tetap defensif sejak tahun lalu dengan sejumlah ETF kelolaannya yang berbasis luas RLQ45 & untuk meminimalkan volatilitas dan ESG ETF (Sri Kehati) atau (Pefindo i-Grade), yang memiliki bobot besar di , yang dianggap sebagai saham defensif pada saat ketidakpastian.
Harap dicatat bahwa ETF ESG (Lingkungan, Sosial & Tata Kelola) secara global mencatat rekor arus masuk lebih dari US $ 19 miliar pada tahun 2020 di tengah pandemi, terus meningkat pesat sejak 2019.
Untuk investor yang ingin mendapatkan keuntungan dari rebound pasar lebih lanjut, pilihan IPIM adalah ETF ( MSCI Indonesia Large Cap), yang memiliki konstituen dari 15 saham berkapitalisasi besar yang sebagian besar dimiliki oleh investor asing dan termasuk yang paling terpengaruh oleh penjualan asing dan karenanya akan mendapatkan keuntungan terbesar dari pemulihan. memiliki kesamaan dengan dan dalam hal kelebihan beban di sektor perbankan, termasuk di .
Sementara itu, (SM-Infra18) dan ( BUMN ) fokus pada BUMN di sektor infrastruktur dan keuangan, kekurangan konstituen defensif seperti dan saham konsumen, sehingga dapat dipandang lebih berisiko pada kondisi pasar saat ini.
"Namun, kedua ETF ini juga memiliki valuasi terendah di antara ETF kami, dengan P/E 2021F masing-masing 14,2x dan 13,7x, yang lebih rendah dari penilaian ETF RLQ45 (pada 16,2x), (pada 16,3x), dan (pada 16,3x), dan dengan demikian mungkin memiliki lebih banyak potensi kenaikan jika pasar saham Indonesia pulih secara berkelanjutan."

Sumber : admin
34,100
-3.1 %
-1,075 %

17,109

BidLot

105

OffLot