Premier Fund Monitor: Pekan Perdagangan Singkat, Antisipasi Gejolak Tetap Jadi Tema Dalam Memilih ETF
Monday, October 26, 2020       10:16 WIB

Ipotnews - Seperti pekan lalu, sepekan ke depan pasar masih dilanda ketidakpastian, terutama terkait stimulus fiskal di AS dan lonjakan wabah corona, juga menjelang pilpres di negara itu 3 November mendatang. Meski dalam pekan ini perdagangan di pasar domestik hanya berlangsung 2 hari menjelang libur panjang, mengantisipasi gejolak tetap menjadi tema dalam memilih ETF.
Dalam paparan evaluasi sepekan yang dikemas dalam catatan Premier Fund Monitor-nya, Senin (26/10), Indo Premier Investment Management ( IPIM ) mengungkapkan, ketidakpastian pada stimulus AS dan pemulihan Eropa karena kasus Covid yang melonjak, pasar global utama terkoreksi karena investor bereaksi terhadap ketidakpastian dalam kesepakatan stimulus AS, laba emiten, dan sektor teknologi setelah gugatan antitrust pemerintah terhadap Google. Sementara waktu kesepakatan stimulus tetap tidak pasti, ekspektasi paket bantuan besar jika Demokrat memenangkan Gedung Putih dan Senat pada pemilu 3 November mendorong imbal hasil Treasury lebih tinggi. Data ekonomi AS positif dengan penjualan rumah yang ada lebih kuat dari perkiraan pada bulan September (+ 9,4% MoM), penurunan klaim pengangguran mingguan, dan IMP Manufaktur & Jasa masih berekspansi. Sementara itu, pasar saham Eropa jatuh di tengah tanda-tanda pemulihan ekonomi yang goyah karena beberapa negara mengumumkan pembatasan/lockdown kembali demi mengekang meningkatnya kasus Covid dan IMP Jasa Markit di Zona Euro turun menjadi 46,2 pada bulan Oktober (September: 48,0) meskipun PMI Manufakturnya masih meningkat (54,4). Dengan pemilu AS pada tanggal 3 November yang semakin dekat, pasar saham tampaknya akan bersiap menghadapi kemungkinan kemenangan besar Joe Biden, yang diyakini IPIM akan berdampak positif bagi ekuitas emerging market, termasuk Indonesia.
Di Indonesia, IHSG ditutup 0,17% lebih tinggi dalam sepekan lalu, meskipun terjadi aliran keluar ekuitas asing yang berkelanjutan (penjualan bersih Rp962,5 miliar), sementara pasar obligasi mencatat arus masuk Rp5,97 triliun, yang menurunkan imbal hasil obligasi 10 tahun menjadi 6,63% (-11bps) dan memperkuat nilai tukar IDR/USD. Penggerak pasar utama meliputi otomotif, industri dasar, properti, dan sektor pertambangan, sementara telekomunikasi dan saham tembakau tertinggal.
Agenda Penting Sepekan ke Depan
Kalender ekonomi utama yang harus diperhatikan sepekan ke depan adalah data penjualan kendaraan roda dua Indonesia (Sen 10:30), Penjualan Rumah Baru AS (Sen 21:00), Pesanan Barang Tahan Lama AS (Sel 19:30), Klaim Pengangguran AS (Kamis 19:30), Tingkat Pertumbuhan PDB AS (Kamis 19:30), Keputusan Suku Bunga ECB (Kamis 19:45), Tingkat Pertumbuhan PDB UE, Tingkat Inflasi, dan Tingkat Pengangguran (Jum 17:00), Penghasilan dan Pengeluaran Pribadi AS (Jum 19:30), dan PMI Manufaktur & Non-Manufaktur China NBS (Sab 08:00).
Konklusi Investasi
Pasar ekuitas secara global telah pulih dengan kuat, membentuk pemulihan berbentuk V dalam pertumbuhan ekonomi dan perkiraan pendapatan ekuitas pada tahun 2021, karena kejatuhan ekonomi terburuk dari pandemi tampaknya sebagian besar telah berakhir meskipun ada kekhawatiran akan gelombang kedua infeksi. IPIM meyakini risiko kerugian akibat wabah korona di Indonesia sudah terserap sepenuhnya karena valuasi P/E IHSG telah jatuh tepat di atas rata-rata 20 tahun, sementara valuasi pasar global telah kembali ke level tertinggi sebelum pandemi di 1SD di atas rata-rata jangka panjang.
"Kami memandang valuasi pasar Indonesia menarik, terlepas dari PDB dan pertumbuhan pendapatan pada tahun 2020. Dengan faktor korelasi yang tinggi sebesar 0,80 antara indeks IHSG dan S & P500 pada tahun 2020 (vs. 0,19 pada 2018-2019), kami perkirakan IHSG akan terus pulih, didorong oleh katalis global seperti penemuan vaksin, dan mempertahankan target IHSG kasus dasar 2020 kami sebesar 5.300 (target kasus bullish adalah 5.600)," papar IPIM dalam catatannya.
Rekomendasi
IPIM telah merekomendasikan investor untuk tetap defensif sejak tahun lalu dengan ETF berbasis luas (broadbase) kelolannya RLQ45 dan untuk meminimalkan volatilitas dan ESG ETF (Sri Kehati) yang juga dikelola IPIM , yang memiliki posisi kelebihan bobot di , yang dianggap sebagai saham defensif pada saat ketidakpastian pasar. Harap dicatat ETF ESG (Lingkungan, Sosial & Tata Kelola) secara global mencatatkan arus masuk lebih dari US $ 19 miliar pada tahun 2020 di tengah pandemi, melanjutkan kenaikan kuatnya sejak 2019.
Bagi investor yang ingin mendapatkan keuntungan dari rebound pasar lebih lanjut, pilihan IPIM adalah ETF ( MSCI Indonesia Large Cap) kelolaannya, yang terdiri dari 15 saham berkapitalisasi besar yang sebagian besar dimiliki oleh investor asing termasuk yang paling terpengaruh oleh penjualan asing dan dengan demikian akan mendapatkan keuntungan maksimal dari pemulihan. memiliki kesamaan dengan dan dalam hal kelebihan berat badan di sektor perbankan, termasuk di saham .
Sementara itu, (SM-Infra18) dan ( BUMN ) yang fokus pada aham BUMN di sektor infrastruktur dan keuangan, kekurangan konstituen defensif seperti dan saham konsumen, sehingga dapat dipandang lebih berisiko pada kondisi pasar saat ini.
"Namun, kedua ETF ini juga memiliki valuasi terendah di antara dunia ETF kami, dengan P/E 2020F masing-masing 17,2x dan 16,7x, yang lebih rendah dari valuasi ETF RLQ45 berbasis luas kami (pada 19,1x), (pada 19.0x), dan (pada 19.0x), dan dengan demikian mungkin memiliki potensi kenaikan yang lebih besar jika pasar saham Indonesia pulih secara berkelanjutan."

Sumber : admin
256
0.4 %
1 %

100

BidLot

973

OffLot