Wall Street Buktikan Lagi Keampuhan Strategi "Berinvestasi Saat Segala Sesuatunya Suram"
Tuesday, December 15, 2020       06:40 WIB

Ipotnews - Strategi "berinvestasi di saat segala sesuatunya terlihat suram" sekali lagi terbukti ampuh. Lihatlah kehancuran pasar saham di AS pada Maret, saat pandemi Covid-19 mulai merajalela, dan nyatanya indeks utama di Wall Street terus mencapai rekor demi rekor tertinggi di akhir tahun ini.
Bahkan bagi kelompok investor dengan kredo "beli ketika ada darah di jalanan" yang tangguh sekalipun, menuangkan lebih banyak uang ke dalam pasar saham ketika pandemi mulai meledak dan dunia sedang berputar-putar menuju bencana ekonomi, pasti tampak menakutkan pada saat itu.
Namun demikian, seperti yang ditunjukkan Ben Carlson, manajer portofolio di Ritholtz Wealth Management LLC, dalam sebuah posting blog pada hari Minggu, "berinvestasi ketika segala sesuatunya terlihat suram" tetap merupakan strategi yang menguntungkan.
Carlson menunjuk ke bagan ini sebagai bukti:

Dengan kata lain, saat pengangguran tinggi, saham melonjak, dan saat rendah, keuntungan relatif kecil. Setidaknya itulah yang dikatakan sejarah.
"Ini berlawanan dengan intuisi bahwa keuntungan terbaik akan datang dari investasi ketika ekonomi semakin terpuruk. Tetapi merasa tidak nyaman saat berinvestasi biasanya merupakan pertanda baik," tulis Carlson, seperti dikutip MarketWatch, Senin (14/12).
Dia mengaku merasa, selama penurunan pasar awal, saham berpotensi turun 60% lagi dari titik itu. Dalam periode empat minggu yang dimulai pada akhir Februari, saham mengalami penurunan pasar tercepat sebesar 30% atau lebih buruk dari posisi tertinggi sepanjang masa dalam sejarah. Namun, hanya lima bulan kemudian dan saham kembali naik ke wilayah yang belum terpetakan.
"Coba pikirkan tentang berapa banyak orang brilian yang memutuskan untuk bermain aman dan menunggu pengujian ulang dari posisi terendah setelah saham melambung," kata Carlson. "Tebak apa? Pada saat debu mengendap, itu sudah terlambat. Pasar saham membuktikan banyak orang salah tahun ini."
Tentu saja, mudah untuk salah kaprah dalam menghadapi meningkatnya pengangguran, meningkatnya jumlah kematian akibat virus korona dan kerusuhan politik, tetapi meskipun demikian, tindakan Federal Reserve, dalam retrospeksi, berada di tempat yang seharusnya menjadi fokus.
"Pemerintah mengeluarkan triliunan dolar untuk hal ini. Mereka benar-benar memberi orang uang," kata Carlson. "Tampak jelas sekarang bahwa triliunan tersebut dan dukungan implisit dari Fed akan memberikan dasar di bawah pasar. Tetapi hanya sedikit orang pada saat itu yang memprediksikan akan kembali ke posisi tertinggi sepanjang masa saat program stimulus ini sedang diluncurkan."
Cara terbaik untuk mengatasi kegilaan? Sulit untuk mengalahkan pendekatan beli-dan-tahan, sarannya, meskipun mempertahankannya melalui penurunan puncak-ke-palung 30% dalam waktu satu bulan bukanlah hal yang mudah. Kemudian, saham telah pulih 60% sejak itu untuk menghasilkan keuntungan bersih 15%.
"Menahan tentu sulit tetapi mungkin lebih sulit untuk melangkah lebih jauh dan membeli ketika saham jatuh dan semua orang berlari keluar," tulis Carlson. "Beli dan tahan hanya berfungsi jika Anda membeli dan menahan saat rasanya pasar tidak akan pernah naik lagi."
Adapun indeks utama, Dow Jones Industrial Average DJIA , menutup pekan lalu turun -0,62%, sedangkan S&P 500 SPX, -0,44% turun 1%, dan Komposit Komposit Nasdaq 0,50% turun 0,7% . Tapi ketiganya berbalik lebih tinggi untuk melanjutkan otot mereka untuk memulai pekan ini.

Sumber : admin

berita terbaru
Friday, Apr 23, 2021 - 10:53 WIB
Target Price KLBF
Friday, Apr 23, 2021 - 10:53 WIB
Target Price KINO
Friday, Apr 23, 2021 - 10:52 WIB
Target Price JPFA
Friday, Apr 23, 2021 - 10:52 WIB
Target Price ITMG
Friday, Apr 23, 2021 - 10:50 WIB
Target Price BTPS
Friday, Apr 23, 2021 - 10:50 WIB
Target Price BSDE