"Perlombaan" Vaksin Covid-19, Sejumlah Negara Tak Mau Hanya Menunggu...
Thursday, August 27, 2020       07:36 WIB

Ipotnews - Setelah Covid-19 muncul di Buenos Aires yang menyebabkan penguncian (lockdown) yang ketat pada bulan Maret, Juliana Cassataro dan rekan peneliti vaksinnya menjadi khawatir. Amerika Serikat, Eropa, dan China telah berlomba menemukan penawar virus; Berapa lama Argentina harus menunggu mendapatkan pasokan vaksin?
"Kami tidak mau tinggal diam," kata Cassataro, ilmuwan di Universitas Nasional San Martin di Buenos Aires. "Kami ingin menggunakan pengetahuan kami untuk membantu mengatasi pandemi ini."
Dengan tekad memberi Amerika Latin perlindungan sendiri dari virus yang menyebar cepat itu, tim Cassataro - terdiri dari 10 perempuan dan dua pria - segera mulai bekerja. Hibah pemerintah sebesar USD 100.000 pada bulan Mei digunakan untuk studi awal, dan uji coba pada manusia dapat dimulai dalam waktu sekitar enam bulan.
AS dan negara adidaya lainnya telah mengklaim miliaran dosis vaksin Covid-19 yang mendekati garis akhir menuju produksi massal. Hal ini memicu kekhawatiran bahwa negara-negara miskin akan tertinggal dan vaksin entah kapan bisa menjangkau 7,8 miliar populasi dunia. Lusinan laboratorium, peneliti, dan perusahaan - dari Thailand hingga Nigeria - melakukan upaya mereka sendiri untuk inokulasi.
Badan dan organisasi internasional seperti Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Koalisi untuk Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi yang berbasis di Oslo dan Gavi, Aliansi Vaksin, bekerja untuk memastikan bahwa cakupannya tak hanya terbatas di negara-negara maju. Tetapi ingatan tentang wabah flu babi tahun 2009, ketika vaksin pandemi hampir tidak berhasil melewati tingkat teratas negara-negara kaya, tetap ada.
"Ada faktor ketakutan di sini," kata Seth Berkley, CEO Gavi.
inline-image-big
Mengikuti produsen obat besar ke arena pengujian mungkin sulit, terutama jika vaksin yang disetujui tersedia. Tetapi jika upaya tersebut gagal menghasilkan produk untuk melawan patogen ini, hal itu mungkin masih memberikan kesempatan kepada negara-negara untuk mengatasi wabah di masa depan.
Vaksin Argentina termasuk di antara sekitar 170 yang maju secara global, menurut WHO. Airfinity, sebuah firma analitik yang berbasis di Inggris, memiliki jumlah yang lebih tinggi - lebih dari 280 - termasuk sekitar 50 di negara berpenghasilan rendah seperti India, Turki, Mesir, dan Kazakhstan.
Urgensi meningkat di seluruh dunia berkembang. Infeksi Argentina telah melampaui 350.000 dengan jumlah kematian meningkat menjadi lebih dari 7.000. Negara tetangga, Brasil, memiliki 3,6 juta kasus, sementara India telah mencatat 3 juta kasus. Dengan 600.000 kasus infeksi, Afrika Selatan telah menjadi tempat pengujian vaksin yang subur.
Salah satu upaya penemuan vaksin yang bergerak paling cepat di luar kelompok negara kaya adalah di Thailand, meskipun para ilmuwan di Universitas Chulalongkorn mengatakan mereka terpaksa menunda dimulainya pengujian ke manusia beberapa bulan hingga Desember. Tim Thailand, yang mengandalkan teknologi messenger RNA yang mirip dengan yang digunakan oleh perusahaan biotek AS Moderna Inc, menargetkan memperkenalkan vaksin di negara itu pada paruh kedua tahun 2021, jika berhasil.
 Peluncuran "Sputnik V" Rusia 
Melompati semua kemajuan adalah vaksin Sputnik V Rusia yang diotorisasi oleh Presiden Vladimir Putin bahkan sebelum uji konklusif mengenai keefektifan dan keamanannya, sehingga memunculkan pertanyaan global. Perhatian yang telah diterima Sputnik V - di mana para pejabat Rusia mengatakan setidaknya 20 negara tertarik untuk mendapatkannya - menunjukkan tingkat keputusasaan.
Amerika Latin mendapat dorongan awal bulan ini ketika Argentina dan Meksiko mencapai kesepakatan untuk memproduksi sebanyak 250 juta dosis awal vaksin eksperimental AstraZeneca Plc, upaya yang didukung oleh yayasan miliarder Carlos Slim. China telah menawarkan pinjaman USD1 miliar kepada negara-negara Amerika Latin dan Karibia untuk membeli vaksin.
Namun mungkin butuh waktu hingga akhir tahun depan untuk distribusi 1 miliar dosis vaksin pertama ke seluruh dunia, menurut Airfinity. Dan tidak jelas apakah vaksin terdepan akan mendapatkan persetujuan, atau seberapa efektif mereka dalam berbagai situasi.
inline-image-big
Persaingan pengembang vaksin yang meningkat mencerminkan kekhawatiran tersebut, kata Paul Offit, yang mengelola Pusat Pendidikan Vaksin di Rumah Sakit Anak Philadelphia. Serangkaian inokulasi mungkin diperlukan untuk melindungi kelompok yang berbeda seperti orang tua, katanya.
"Saya yakin ada faktor rasa tidak ingin ditinggalkan," katanya. "Orang tidak ingin bergantung pada kemurahan hati negara lain untuk melindungi populasinya. Tapi saya pikir minat umum di antara para ilmuwan di dunia ini adalah bahwa akan ada lebih dari satu vaksin yang akan digunakan."
Negara-negara Afrika tidak ingin melihat kembali apa yang terjadi ketika vaksin melawan rotavirus diperkenalkan sekitar tahun 2006, menurut peneliti Nigeria Oladipo Kolawole. Versi awal tidak seefektif di wilayah berpenghasilan tinggi, meskipun vaksinasi berikutnya memberikan hasil yang positif.
Dengan infeksi virus korona di Afrika melebihi 1,1 juta, perusahaan Kolawole, Helix Biogen Consult, telah mulai berkolaborasi dengan peneliti Nigeria lainnya untuk membuat vaksin. Mereka berencana untuk segera memulai uji coba pada hewan dan berharap dapat memberikan dampak di luar batas negara mereka.
"Kami tidak peduli tentang Nigeria saja," kata Kolawole. "Kami prihatin tentang Afrika dan seluruh dunia."
Banyak negara menghadapi ketidakpastian mengenai kapan dosis akan tersedia, berapa banyak yang bisa mereka dapatkan, dan berapa biayanya, menurut Marie-Paule Kieny, mantan pejabat WHO yang sekarang menjadi direktur penelitian di Inserm, sebuah institut ilmu kesehatan Prancis. Krisis memberikan kesempatan untuk mengembangkan teknologi baru, keterampilan dan kemitraan yang dapat menghasilkan keuntungan ekonomi sambil juga membantu menanggapi ancaman kesehatan di masa depan, katanya.
"Itu selalu lebih baik ketika Anda memiliki masalah untuk mencoba melakukan sesuatu untuk menyelesaikannya sendiri, tidak tinggal diam dengan tangan kosong," katanya.
Namun, peneliti negara berkembang menghadapi sejumlah rintangan. Peluang sukses lebih rendah di negara-negara yang tidak memiliki industri vaksin, menurut Kieny. Sementara negara-negara ingin membangun kapasitas produksi dalam negeri yang sedikit, ini adalah bisnis yang mahal dan kompleks, dan sulit untuk bersaing dengan produsen yang lebih besar, kata Berkley.
Cassataro dan rekan-rekannya terus maju. Mereka sedang mengembangkan vaksin "sub-unit" yang memberikan fragmen virus yang tidak berbahaya - bukan seluruh patogen - untuk merangsang kekebalan. Dua pendekatan sedang dipertimbangkan, termasuk satu yang dapat disampaikan secara lisan, dan lebih banyak dana dibutuhkan untuk membiayai pengujian ke manusia, katanya.
Tujuannya adalah untuk mencapai "kedaulatan teknologi" sehingga Argentina tidak hanya menonton saat orang lain melakukan vaksinasi untuk keluar dari pandemi.
"Menunggu sangat membuat frustrasi," katanya.(Bloomberg)

Sumber : admin

berita terbaru
Saturday, May 28, 2022 - 14:49 WIB
BSI Tebar Dividen Rp757 Miliar
Saturday, May 28, 2022 - 10:50 WIB
Financial Statements 1Q 2022 of OCAP
Saturday, May 28, 2022 - 10:45 WIB
Financial Statements 1Q 2022 of BIPP
Saturday, May 28, 2022 - 10:42 WIB
Financial Statements 1Q 2022 of MKPI
Saturday, May 28, 2022 - 10:38 WIB
Financial Statements 1Q 2022 of CLPI
Saturday, May 28, 2022 - 10:35 WIB
Financial Statements 1Q 2022 of MYTX
Saturday, May 28, 2022 - 10:33 WIB
Financial Statements 1Q 2022 of MDLN
Saturday, May 28, 2022 - 10:29 WIB
Financial Statements 1Q 2022 of JTPE